Ahad, 29 Jun 2014

INSPIRASI RAMADAN #11

1 RAMADAN 1435H

Ada sesuatu yang lain kali ini. Sejak 2008, puasa pertamaku pasti di asrama bersama-sama kawan-kawan. Lumrah kehidupan pelajar yang tinggal di asrama. Oh, kini masa kembali semula seperti tujuh tahun yang lalu. Ketika aku, hanya seorang pelajar sekolah rendah yang belum tahu berdikari.

Teruja, memulakan Ramadan pertama bersama-sama keluarga tercinta. Namun kerinduan tetap ada. Memori berbuka di asrama tidak akan padam. Makanan tersedia, beratur mengambil lauk, menanti waktu berbuka dengan melihat wajah-wajah taulan yang ceria. Memasuki universiti, suasana berbuka berubah lagi. Makan perlu sendiri. Iftar di masjid menjadi antara punca rezeki ketika berbuka. 

Kali ini pengalaman berpuasa lain pula. 
Bersahur di tempat kerja. Esok lusa, berbuka di sana.

***********

Terawih pertama, di sebuah surau yang banyak memorinya.
Aku lihat fizikalnya, banyak yang sudah berubah. 
Aku lihat manusianya, ada beberapa yang dicam wajahnya.
Sudah besar mereka semua.
Di situ, pernah menjadi sebahagian daripada kehidupanku.
Perca memori yang membina seorang aku.
Kini.

AHAD
29 JUN 2014

Wanariahamiza

Sabtu, 28 Jun 2014

INSPIRASI RAMADAN #10

30 SYAABAN 1345H

Sudah beberapa hari panas terik. 
Kering dan cukup menyeksakan. Katanya, fenomena El Nino.
Tempuh sahaja dengan keperitan yang masih tidak seberapa.
Panas bumi, belum panas akhirat.

Hari ini (27 Jun 2014) ada yang mencelikkan jiwa. 
Sejak Maghrib tadi hujan turun dengan lebatnya.
Tanpa henti, tidak reda-reda.
Kedinginan menyapa lembut setiap tubuh yang ada.
Betapa langit tanpa segan silu 
mencurahkan barakahnya hujan buat bumi ini. 

Mungkin demi meraikan Ramadan. 

Tatkala langit menangis,
jiwa meronta.
Sedangkan alam tahu erti hadirnya bulan mulia. 
Kita?

Ya, malam ini malam 30 Syaaban!

SABTU
28 JUN 2014

Wanariahamiza

Sabtu, 21 Jun 2014

SEPI


Semakin direnung ke dalam hati
Semakin kelam cahaya yang ditemui
Sepi
Sendiri

Wanariahamiza

Ahad, 1 Jun 2014

CELARU


"Kita sentiasa berada di dalam ruang yang selesa. Hakikat dunia, banyak lagi pancaroba di luar sana. Lihatlah ke luar jendela, hadapi dengan kekuatan jiwa."

Benar, sangat payah. Semakin susah dan semakin besar cabarannya. Sedari awal, terasa banyak yang sudah dipermudahkan. Namun entah kenapa kemudahan yang ada semakin tipis, nipis dan terus terhakis. Genap sebulan. Masih mampu bertahan. 

Sepatutnya, semuanya biasa-biasa. Macam dulu, macam tempoh hari. Tiga belas hari pertama yang cukup membanggakan. Tiga belas hari yang sangat berkesan. Tetapi terasa ada sesuatu yang tidak kena selepas itu.  Ada yang mengganggu. Ada sesuatu yang bercelaru. Apabila wujudnya golongan yang taksubkan kuasa, juga golongan yang tamak. Entah apa yang dikejarkan pun, tak tahulah.

Kebajikan tidak dipedulikan. Keselamatan tidak diendahkan. Yang dia tahu, permintaan berbentuk desakan. Kasihan dengan mereka. Kelihatan cukup terseksa. Merungut sini sana. Urusan yang sepatutnya dilaksanakan, terabai, tidak terurus dan langsung kacau-bilau.

Ya, kena ada yang bangkit! Berikan dia kesedaran. 
Manusia bukan robot.

Wanariahamiza