Ahad, 27 Julai 2014

INSPIRASI RAMADAN #18

29 RAMADAN 1435H

Ramadan terakhir tiba. Semua yang dirancang tidak menjadi. Itu tidak jadi, ini tidak jadi. Banyak yang tergendala. Banyak yang tertangguh. 

Sedih?
Tidak sama sekali.Yang tidak jadi itulah yang amat diharapkan. Alhamdulillah. Penghujung Ramadan yang membawa senyuman. Akhirnya Abah dibenarkan pulang dari hospital. Berita pada saat-saat akhir, cukup menggembirakan.

Memulakan perjalanan tengah malam semalam. Alhamdulillah jam 3.00 pagi tadi Umi dan Abah selamat sampai di rumah setelah hampir sebulan bermukim di negeri orang. Terima kasih kepada insan berhati mulia yang sanggup menghantar Umi dan Abah sampai ke rumah. Untuk hari terakhir Ramadan, kami semua dapat bersama-sama. Soal persiapan raya, memang kosong sekosong kosongnya. Cukup sekadar apa yang ada. 

Umi kata semalam, bil rawatan di hospital mencecah lima angka. Banyak! Mana mungkin kami mampu untuk membayarnya. Jumlah itu cukup besar. 

Namun, syukur dipermudahkan. Oleh sebab abah merupakan seorang penderma darah tegar, semuanya menjadi percuma. Cuma kos pembedahan sahaja yang perlu dibayar. Kalau dikira-kira, lebih 30 kali abah sudah mendermakan darah. Jika dikira tahunnya secara kasar pula, sudah lebih sepuluh tahun sebab penderma hanya boleh mendermakan darah tiga bulan sekali. Alhamdulillah.

Hari ini hari istimewa buat kami semua. Bukan harinya sahaja, malah tarikhnya juga. 27 Julai 2014, Selamat Ulang Tahun Perkahwinan Umi Abah yang ke-28 tahun!

Senyuman buat semua.
Semoga berkesempatan menemui Ramadan akan datang.

AHAD
27 JULAI 2014

Wanariahamiza

Jumaat, 25 Julai 2014

INSPIRASI RAMADAN #17

27 RAMADAN 1435H

 Hari-hari yang tinggal sisa. Sudah cukup hampir. Esok lusa, maka ucap selamat tinggal sahaja yang mampu dikata. Mungkin kepadanya, mungkin juga kepada silam yang alpa. Atau kepada semua, segala-galanya.

Penghujung ini, ada beberapa perkara yang dihadirkan lagi buat tatapan diri. Bermula kelmarin, sebuah kedewasaan menjadi hadiah tinta kehidupan. Tidak sekalipun kegembiraan bergulat dalam jiwa. Tiada keceriaan seperti sebelum-sebelum ini. Juga, hari itulah hari perjuangan abah tatkala menghadapi sembilan jam pembedahan bermula jam 11.30 pagi. Sengsaranya keperitan ditanggung sejak hampir sebulan yang lalu. Syukur segala-galanya lancar. Hanya harapan agar kesembuhan segera diperoleh. 

Semalam, sebuah kereta terbabas di hadapan rumah. Melanggar longkang lalu terus ke dalam semak. Mujur pemandunya tidak apa-apa. Kata pemandu, dia terlelap. Longkang itu letaknya depan sedikit sahaja daripada bengkel Abang Ngah dan ketika itu, Abang Ngah dan kawannya sedang berada di dalam bengkel berkenaan. Cuma satu kekesalan yang dirasai, andailah ditakdirkan kereta itu terbabas lalu merempuh bengkel Abang Ngah? Ya Allah. Sungguh besar nikmat-Nya apabila bencana itu tidak hadir kepada kami lagi. 

Sungguh. Kecuaian orang lain mampu menyebabkan orang lain yang menanggung akibatnya. Disebabkan alasan terlelap daripada pihak satu lagi jugalah, abah yang menjadi mangsa dan terpaksa menghabiskan Ramadan di sana. Sedangkan pihak yang melanggar abah, cederanya tidaklah seteruk abah. Dia juga sudah lama pulang ke rumah. Abah masih di sana dan akan terus di sana. Walau selepas raya pun, belum tentu lagi abah dapat pulang ke rumah. 

Bermula malam semalam, penyakit selesema pula singgah. Hari ini, masih sama. Cuma sudah elok sedikit. Bila kebahnya, Wallahualam. 

Oh Tuhan. Kuatkanlah hati ini! 

JUMAAT
25 JULAI 2014

Wanariahamiza

Jumaat, 18 Julai 2014

INSPIRASI RAMADAN #16

20 RAMADAN 1435H

Memasuki fasa terakhir Ramadan. Sayu juga rasa hati. Hanya empat hari pertama Ramadan sahaja yang sempat dilalui dengan kegembiraan. Pada hari-hari seterusnya, semuanya berubah serta-merta. Segala-galanya perlu dihadapi dengan kekentalan jiwa dan sanubari. 

Bukanlah sepanjang masa perlu berduka. Kehidupan mesti diteruskan kerana masa tidak pernah berhenti, ataupun lambat menanti tindakan dan penerimaan kita terhadap situasi semasa. Alhamdulillah. Dapat juga berbuka puasa bersama-sama Umi dan Abah. 

Kali terakhir berjumpa Abah pada 6 Julai yang lalu. Tadi, melihat wajah Abah yang setia tersenyum. Kelihatan sedikit cengkung. Kata Umi hampir lima enam hari Abah tak makan selepas pembedahan tempoh hari. Sekadar minum air sedikit. Namun setelah dimaklumkan kepada doktor, Abah diberikan vitamin.

Syukur, Abah kembali makan seperti biasa. Malah berlebih-lebihan. Umi juga tidak keseorangan. Seorang mak cik yang menjaga anaknya di katil sebelah Abah menjadi kawan Umi. Tidaklah Umi kesepian. Apabila tiba waktu berbuka, Umi akan ke bazar bersama-sama mak cik tersebut. Syukur ada yang menemani.

Ahad ini, anak mak cik itu akan menjalani pembedahan. Mungkin sehari atau dua hari kemudian, baliklah mereka. Tinggallah Umi dan Abah kembali sendiri. Abah pula akan menjalani pembedahan pada hari Rabu. Semoga semuanya berjalan lancar dan Abah segera pulih.

Kalau Abah kuat, selepas dua atau tiga hari Insyaallah boleh pulang ke rumah tetapi kalau tidak, memang terpaksa terus berada di hospital sehingga raya. 

Apapun, Ramadan kali ini cukup bermakna.
Besar ceritanya.
Mendalam penghayatannya.

Ramadan dengan sisa-sisa duka ceria.

JUMAAT
18 JULAI 2014

Wanariahamiza

Khamis, 17 Julai 2014

INSPIRASI RAMADAN #15

19 RAMADAN 1435H

Memang tidak pernah kusangka.
Ada insan semulia mereka.
Ada manusia seikhlas mereka.
Ada yang masih setia menabur jasa.

Tidak pernah kupinta semua itu.
Tidak sekali kumahukan seperti itu.

Bukan kutidak mahu berterima kasih.
Bukan kutidak mahu menghargainya.
Aku mahu berdiam seketika.
Aku hilang kata-kata.
Aku tewas dengan bicara.

Buat sahabat,
hanya Allah yang akan membalasnya.
Tanganmu, kusahut dengan terbuka.

Semoga Allah memberikan kalian
kesejahteraan di dunia dan di akhirat sana.

KHAMIS
17 JULAI 2014

Wanariahamiza

Ahad, 13 Julai 2014

INSPIRASI RAMADAN #14

15 RAMADAN 1435H

Tatkala rindu mula menguasai diri. Hampir dua minggu tidak dapat duduk bersila bersama-sama keluarga. Hidangkan juadah di atas surat khabar. Isikan nasi, tuangkan air. Kali terakhir, ketika puasa keempat tempoh hari. Alhamdulillah, semalam dapat berbuka bersama-sama. Namun masih tanpa kehadiran umi dan abah yang masih berada di Terengganu. Hanya kami empat beradik. Bukannya tidak biasa. Malah sudah bertahun-tahun berpuasa tanpa keluarga di sisi. 

Cuma kali ini, berpuasa sendiri asbab musibah yang menyapa. Sudah tentu perasaannya lain.

Ainul dan Atief juga tidak lagi datang ke rumah. Dua anak asuhan umi yang terpaksa ditinggalkan buat sementara waktu. 

Rindu mendengar celoteh Atief yang tidak tahu diam. Rindu menyakat Atief apabila dia makan sedangkan orang lain berpuasa. Rindu nak mendukung Ainul yang sangat lincah. Rindu mendengar suara Ainul yang membebel walaupun tidak pernah difahami. Rindu mendengar Ainul memanggil kami dengan panggilan yang masih pelat, namun sudah ada bunyi ekornya. Sungguh, mereka sudah seperti adik kami sendiri. 

Oh, terlalu banyak rindu.
Bilakah akan terlunas kerinduan ini?
Esok? Lusa? 

Aku sendiri buntu.

AHAD
13 JULAI 2014

Wanariahamiza

Rabu, 9 Julai 2014

INSPIRASI RAMADAN #13

11 RAMADAN 1435H

Terlalu sekejap rasanya kegembiraan itu bertapak di dalam diri.
Kerinduan untuk berpuasa bersama-sama keluarga,
cuma bertahan beberapa hari.
Akhirnya, momen yang diharapkan tidak terlaksana jua.
Bukan sebab aku berada jauh dari rumah.

Cuma...
Rupa-rupanya Allah merancang sesuatu yang lain.
Dibawa keluargaku jauh dari rumah.
Terpaksa berjauhan. Berpecah-pecah.
Sudah seminggu Umi dan Kaklong berada di hospital.
Menjaga Abah dengan kudrat yang ada.
Kalau di negeri sendiri,
mudah pula dijenguk.
Tak perlu bersusah payah mengharungi perjalanan berjam-jam.

Aku dan Abangngah di rumah. Kakra pula, di asramanya.
Bila akan berakhir?
Oh, lambat lagi. 
Berkemungkinan besar, 
raya nanti pun di hospital.

Itu pun....
kalau ada raya buat kami sekeluarga.

RABU 
9 JULAI 2014

Wanariahamiza

Jumaat, 4 Julai 2014

INSPIRASI RAMADAN #12

6 RAMADAN 1435H

Ada sesuatu yang cukup menggembirakan saya pada permulaan Ramadan kali ini. Banyak yang lain, banyak yang berubah. Permulaan bahagia yang diharapkan berterusan sampai bila-bila. Namun kegembiraan ini memang milik Allah. Dipinjamkan hanya untuk sehari dua.

Terasa begitu beratnya Ramadan kali ini. Banyaknya ujian yang abah hadapi. Tiga hari lepas, abah terpijak kaca. Berdarah kakinya. Mujur lukanya tidak dalam. 

Kelmarin, abah pulang awal dari tempat kerja. Kehendaknya mahu makan bubur lambuk membuatkan abah ke sebuah kawasan semak sendirian, mencari pucuk paku. Tidak sampai sepuluh minit, abah pulang semula ke rumah dalam keadaan tergesa-gesa. Minta air kelapa muda untuk diminum dan disiram pada badan.

Abah tersepak sarang tebuan tanah. Kaki, belakang badan, tangan bengkak-bengkak. Bisanya, sakitnya, hanya Abah yang rasa. Cepat-cepat bawa abah ke klinik, dapatkan suntikan dan ubat-ubatan. Malamnya, bengkak surut. Namun sakitnya masih bersisa. 

Pada asalnya, abah memang sudah tidak mahu ke tempat kerja. Namun, kesakitan yang hilang membuatkan abah mengubah keputusannya. Malam itu abah pergi kerja juga. Ketika bersalaman dengan abah, masih jelas kelihatan bengkak pada tangannya.

Pagi semalam sekitar jam 9.00 pagi, kami dikejutkan dengan panggilan daripada Hospital Dungun. Seorang lelaki memaklumkan abah sedang berada di hospital setelah terlibat dalam kemalangan. Allahuakbar! Kaklong segera pulang semula dari tempat kerja. Umi dan Abangngah bersiap-siap untuk ke Terengganu. Kata pihak hospital, abah tak dapat dirawat di Hospital Dungun dan terpaksa dibawa ke Hospital Kuala Terengganu tetapi masih menunggu ketibaan keluarga. 

Saya terpaksa tinggal di rumah. Ada urusan yang tak dapat dielakkan. Berbuka sendirian. Mujur ada ihsan jiran, memberikan juada berbuka untuk saya. Sehingga petang semalam, abah masih tidak begitu bertenaga. Sekadar menyahut perlahan apabila dipanggil.


Hari ini, Abangngah balik semula ke Kuantan. Mengambil keperluan diri yang perlu dan menjemput adik di asrama, juga saya. Kami akan ke sana bersama-sama. Umi mungkin terpaksa berkampung berhari-hari di sana. Abah pula mungkin akan menjalani pembedahan hari ni.

Kata umi, kepala lori remuk dan bukti bergambar daripada kamera-kamera jalanan, abah dilanggar. Bukan yang melanggar.

Ya Allah.

JUMAAT
4 JULAI 2014

Wanariahamiza