Isnin, 22 September 2014

SENDIRI (II)


Dahulu kaukata mahu bersendiri.
Sebab apabila ada yang dikenali, sukar untuk kaubuat apa yang kaumahu buat.
Mereka pandang, mereka dengar dan mereka tahu siapakau.
Kautidak mahu kejanggalan itu muncul setiap kali kaubertindak.

Pernah kaucuba suatu masa. 
Hampir dua bulan yang lalu.
Ketika itu kau benar-benar bersendiri.
Mudah kaulaksanakan kehendak nubari yang mendesak diri untuk menjadi berani.
Kauteruskan dengan hasrat dan tekad.
Kauyakin, kausudah cukup kuat untuk menyambung kesinambungan
 kepada permulaan yang telah kaubina.

Namun, kaugagal.
Kau terlalu mudah tewas.
Kau lemah.
Kau terlalu lemah.
Kudrat yang kau ada langsung tidak mampu melawan kecurangan diri.
Jiwa itu, rapuh sebelum sempat bertunjang kukuh dalam tubuh.

Mungkin kaujarang sekali berdoa untuk mendapatkan sesuatu.
Betapakau.... sombong dengan Tuhan.
Tetapi Allah Maha Mengetahui.
Setiap hasrat isi hati, tertunai tanpa pernah kausangka.
Kaugembira, kausuka.
Kaukongsi kepada sepelosok dunia.
Namun kauterus lupa.
Lupa untuk mengucap syukur atas apa yang kaudapat.
Memang itu khilafkau.

Hari ini, kausudahpun bersendiri.
Jauh di sebuah taman alam sarat kelestariannya.
Tiada yang mengenalikau, melainkan yang baharu semata-mata.
Jika benar, ini yang kaumahukan dari dahulu.
Jika benar, ini yang kaukata boleh mengubat silam lalu.
Jika benar, ini adalah kota impiankau.
Maka, kaukena bangkit.
Kerana tempat ini bakal menjadi saksi.
Kuatkan dirikau.
Aku percaya,
Kaumahu celik dengan sinaran kehidupan baharu.

Tuhan
Jangan kau izin aku lupa
Jangan kau biarkan aku mendepang dada
Pasakkan hatiku pada kaki
Paksakan kutunduk sehingga mati.
-Fynn Jamal-

Wanariahamiza