Jumaat, 14 November 2014

MATAHARI TERBIT DI SEBELAH BARAT


Banyak kali saya menerima mesej-mesej panjang melalui whatsapp.
Memang kalau ada kesempatan, saya baca. Kalau tidak, saya biarkan dahulu.
Atau paling tidak saya akan salin dan simpan dalam nota saya, buat rujukan kemudian hari.

Satu mesej ini, saya kongsikan. 
Bukan semua, cuma sekerat sahaja.

+++++++++

Saat itu, aku tak dapat bayangkan apa jadi dengan aku. Mau tidaknya, setiap hari bangun pagi mesti dah cerah. Tidur lepas Subuh. Biasalah (atau langsung burn Subuh).Tapi kali ini, aku bangun awal sikit. Pukul 10 lebih kot. Kelam gelemat lagi. Tu dia, nak sambung tidur pun boleh. Aku hairan, pelik sangat. Aku pun tanyalah mak.

"Mak, awat kelam lagi ni?"

Mak aku jawab:

"Tu la dok hairan jugak. Kelmarin tak macam ni. Nak kata hujan tidak. Kelam sungguh macam matahari takmau terbit,"

Suasana dekat luar rumah riuh rendah. Jiran-jiran pakat terpa mai rumah. Ada yang nak sedapkan hati, depa kata la fenomena alam. Aku bukak TV3. Tengok-tengok ada berita awal-awal pagi.

"Berita terkini : Matahari dilaporkan terbit di sebelah barat,"

Waktu tu, ketaq kepala lutut. Kaku, sentap.

Ya Allah, pintu taubat dah tutup!

++++++++++

Sungguh. Sampai bila kita mahu tunggu?
Sampai berita berkenaan benar-benar belaku?
Sentap.

Memang sentap!

Wanariahamiza

Rabu, 12 November 2014

NILAI SEGULUNG IJAZAH


Sumber gambar: google.com

Seminggu ini, dunia dicitrakan dengan keseronokan melihat insan-insan berjaya. Dengan jubah tanda keilmuan, dan segulung kertas kejayaan. Sungguh, hati juga tersenyum melihat wajah-wajah ceria, suasana penuh tawa dan rahsia-rahsia yang didengar sebagai baja untuk berjaya. Harapnya, saya juga akan berada dalam situasi yang serupa sedikit masa lagi. 

Lumrah, sijil yang diterima sebagai bukti usaha jitu dalam menuntut ilmu. Segala-galanya dikumpulkan atas sekeping kertas, dijunjung ke sana ke sini, disebut berulang kali demi kepuasan seorang manusia biasa.

Saya cukup tertarik dengan inti pati khutbah Jumaat yang disampaikan pada 7 November 2014 yang lalu bertajuk Nilai Segulung Ijazah di Masjid Sultan Badlishah, UUM. 

Sebenarnya, apakah nilai segulung ijazah itu? Adakah pada tulisan-tulisan yang ada? Mungkinkah pada tanda tangan mereka yang besar kuasa? Atau pada pemberi yang menghulurkan gulungan kertas itu dengan penuh istiadat?

Yang meletakkan nilai pada segulung ijazah itu ialah mahasiswa itu sendiri. Gulungan kertas itu tidak pernah mengangkat darjat manusia walaupun sedikit. Yang terangkat hanyalah pangkat. Lalu, siapa yang mengangkat darjat?

Allah. 

Allah mengangkat darjat seseorang itu disebabkan oleh iman. Tidak bernilai kertas itu jika gagal menjadikan kita sebagai seorang manusia yang beriman. Tidak bernilai kertas itu jika gagal menambah kekuatan iman yang ada dalam diri. Tidak bernilai kertas itu jika gagal meneguhkan iman untuk kekal berpasak dalam jiwa dan sanubari. 

Maka, apalah yang hendak dibanggakan dengan pemilikan sekeping kertas jika darjat kita di sisi Allah masih kekal sama. Cukuplah! Cukup! Penat sudah hidup bertuhan kertas-kertas. Sedari kanak-kanak sehingga kini, kertas terus dicari dan dimiliki. Tiada yang salah jika dengan kewujudan kertas-kertas itu, ilmu yang ada dimanfaat, menabur budi dan bakti buat manusia-manusia lain. Bukan sekadar taksubkan harta, duit dan dunia.

Ada juga yang melupakan insan-insan berjasa hanya dek kerana kertas yang digenggam sementara. Derhaka? Memang tidak pernah. Tetapi kesibukan yang mengurung diri mereka membuatkan mereka jauh daripada insan-insan berjasa. Tiada masa lagi untuk menjenguk kedua-dua orang tua. Tiada masa untuk bersua muka walaupun seketika. Lebih teruk, dilupakan dan ditinggalkan di rumah kebajikan yang ada. Kata khatib, janganlah diletakkan nilai ijazah yang ada serendah itu. Jadikan ijazah itu sebagai penyebab untuk menggembirakan ibu bapa selama mereka ada. Bagi yang sudah tiada, doakan kesejahteraan dan keampunan buat mereka.

Maka, lihat ke dalam diri. Setinggi mana nilai ijazah yang diterima itu? Mungkin sekadar untuk mendabik dada, dengan gelaran-gelaran umpanya. Tidak kira Dr., Profesor, Profesor Madya atau apa-apa sekalipun, jika gagal membawa ijazah seiring dengan keimanan, maka sia-sialah hidup bergelumang dengan ilmu tetapi tidak berguna buat bekalan di akhirat sana.

Buat kalian yang sedang dalam proses mencari dan mendapatkan segulung ijazah, pastikan anda bukan mencari gulungan kertas semata-mata. Hidup anda lebih bermakna jika gulungan itu diikat dengan akidah, tertinta tanggungjawab demi dilaksana sebagai khalifah yang bijaksana.

Wanariahamiza