Khamis, 15 Januari 2015

BERTITIKNOKTAHKAN PERMULAAN


Hari-hari semalam yang berat.

Jika difikir soal mahu, mulut terlebih dahulu menyata tidak sedangkan kudrat setia menabur manfaat. Terasa terlalu singkat, mengimbau permulaan yang tidak sedikitpun ada senyuman dan kegembiraan. Dalam perih ketidakrelaan, perjalanan diteruskan biar terikat dengan keterpaksaan. Sungguh, ada dia dan Dia yang sentiasa menyedia tongkat, ampu, agar tidak rebah tersungkur mencium tanah. 

Cuba - hanya kata dusta. 
Usaha - nilai sendiri cerminan jiwa. Mampu - itu yang dia kata.

Sekarang, sudah tiba noktah pertama. Berat, masih terasa sama. Apa penantian ini suatu pengorbanan? Mungkin. Kata dia, sejati. Apalah sangat erti sejati? Biarlah.

Menanti hari-hari esok pula. Dua perkara perdana yang menjanjikan senyuman. Dua kepastian, bukanlah bukti untuk mendepang dada ke depan. Sekadar persinggahan, mungkin ubat untuk kelaraan.

Wanariahamiza

Jumaat, 9 Januari 2015

DOA USAHA TAWAKAL


Klise sangat tajuknya. Semua orang akan menggunakan tiga kata ini dalam kehidupan seharian. Namun sejauh mana sebenarnya seseorang itu meletakkan doa, usaha dan tawakal sebagai medium perantara sebelum sesuatu kejayaan ditempa. Ya, kejayaan. Sangat subjektif. Apapun yang dicapai, sedikit mahupun banyak, bernilai atau tidak, kejayaan tetap kejayaan. 

Sebenarnya, saya amat tertarik untuk berkongsi sebuah cerita yang dikongsikan oleh rakan-rakan melalui whatsapp beberapa hari lalu. Kisahnya mudah, berkisahkan kehidupan semasa anak muda tentang doa, usaha dan tawakal. Cerita ini, bukan saya yang tulis. Saya sekadar berkongsi. 


"Tak nak tidur lagi ke? Esokkan dah exam. Aku tengok kau dah banyak malam stay up study. Rasa aku apa yang kau study dah habiskan?" 

"Emm habis. Tapi aku risau otak aku ni haa. Kalaulah tiba-tiba 'hang' waktu jawab esok, hancur result aku" 

Sahabatnya bingkas bangun mendekatinya.
"Kau kena ingat, otak tu makhluk Allah, ciptaan Allah, asalkan kau tahu, apa saja yang bernyawa dalam dunia ni semua Allah kawal. Termasuk otak kau, otak aku. Sahabat ingat ya, sekuat mana pun kau study, kau hafal, kau takkan pernah rasa cukup "

"Kau nak tahu kenapa? Sebab usaha tanpa tawakal. Aku rasa masa-masa macam ni bila-bila pun, kau yakin, kau tawakal pada Allah dengan apa kau belajar malam ni"

"Ingat, bukan otak kau cemerlangkan kau, bukan tangan lecturer yang buat kau dekan, tapi tu semua Allah"

"Nasihat aku, cukuplah kau study semampu kau, selebihnya kau serahkan pada Allah, minta rahmat dari-Nya moga apa yang kau study semua Allah pulangkan pada kau bila kau perlukan semua ilmu tu balik. Ilmu tu Allah yang punya. "

"Tawakal bukan untuk exam sahaja, lepas exam, dapat result, semualah. Yakin pada Allah ok" 

Looking forward for Allah's blessing throughout the examinations day and everyday in life.


Saya terdiam sendiri membaca cerita ini. Lalu saya teringatkan mereka. Saya lihat mereka bersungguh-sungguh menyemak semula jawapan mereka sebaik sahaja keluar dari dewan peperiksaan. Kalau betul, seronoklah. Kalau salah, muncul kekecewaan. Eh, bukan mereka sahaja. Saya juga! 

Betapa tipisnya erti tawakal dalam diri. Saya tidak boleh ikut cara mereka. Saya bukan seperti mereka, sepatutnya!Tawakal itu kebergantungan kepada Allah, bukan suku, bukan separa, bukan sebahagian tetapi sepenuhnya! Mungkin disebut tawakal, tetapi tindakan langsung tidak mengertikannya. 

Doa usaha tawakal,
rahsia kejayaan sebenar.

Wanariahamiza