Selasa, 17 Februari 2015

MENDONGAK


Sisa-sisa hari yang berbaki untuk dinikmati dengan penuh kebahagiaan. Harapnya. Kelihatan seperti mudah, tetapi tidak sebenarnya. Masa yang ada itu terlalu singkat - cepat dan rakus. Tidak sempat mahu dilakukan segala-galanya yang terfikir - jua terancang sebelum pulang tempoh hari.

Cuti semester yang kurang dua puluh hari. Saya rangkumkan sahaja percutian ini sebagai harapan. Impian yang masih belum dicapai - belum terlaksana. Dalam tempoh kurang dua puluh hari ini juga, tentunya kami dengan debaran yang menghentam kuat, penuh setia menantikan keputusan peperiksaan akhir semester yang lalu.

Semestinya semua orang mahukan keadilan, keputusan yang setimpal dengan usaha. Sudah sepanjang hari bergulat dengan buku, menghafal serba satu maklumat, khatamkan buku rujukan setebal-tebal alam dari kulit ke kulit. Mampu? Kekuatan dan kemampuan itu hanya hadir tatkala peperiksaan tiba. Tipikal manusia bergelar pelajar. Saya juga begitu sebab saya manusia dan saya pelajar. 

Baiklah. Kurang sebulan, keputusan siap. Saya tidaklah begitu teruja, apatah gembira dengan apa yang saya terima. Mungkin usaha saya teramat kurang - atau mungkin kurang berkatnya. Yang saya harapkan tentunya tidak tercapai. Seperti selalu juga. Apa nak dikisahkan? Saya bukanlah budak pandai. Maka, wajarlah takat itu sahaja yang saya dapat. Dari pandangan kasarnya, macam tidak bersyukur. Saya diam dahulu.

Syukur, sepatutnya hadir dengan keikhlasan. Dua-dua yang tidak mampu dinilai dengan kata-kata sebenarnya. Cuma dari dalam hati, diri sendiri yang tahu kesucian syukur dan ikhlas yang dizahirkan. Tidak kira apa jua caranya.

Jadi saya memilih untuk tersengih dan tersenyum sendiri. Seorang diri, melepasi saat-saat yang berlalu pergi. Pasakkan dalam hati, selepas ini buat yang lebih baik. Biar tidak pandai, asalkan ada usaha. Lebih daripada biasa, berganda-ganda. Jadi sengih lagi. Sebab tahu, semua itu hanya kata-kata dusta memujuk hati. Buatnya entah sedikit, entah langsung tiada. Baik, malu pada tubuh sendiri.

Sengih-sengih sampai ke pipi.
Tiba-tiba terdengar riuh.
Dongak sahaja.
Oh, ramai lagi di atas.

Usai mendongak, sekali lagi malu pada tubuh sendiri. Konon-konon sahaja hiburkan hati. Tak kisah. Yang penting sengih itu bernilai. Bukan sengih kosong. Biar tidak seperti mereka yang di atas sana, asalkan saya mampu tersengih juga.

Oh ya, berapa saya dapat? Cukup-cukup minum sahaja. Kalau mahu makan, kena usaha lebih lagi nampaknya. Bukan kena sebenarnya, mesti. Ya, satu kemestian.


Selasa, 10 Februari 2015

ULASAN BUKU : CATATAN MAT LUTHFI


JUDUL: CATATAN MAT LUTHFI
NO ISBN: 978-967-369-279-8
PENULIS: MAT LUTHFI 
JENIS: KUMPULAN CATATAN 
TERBITAN: PUTEH PRESS
MUKA SURAT: 239
HARGA: RM25

Buku ini saya beli pada awal Disember yang lalu. Hari ini baru berkesempatan membacanya. Tiga jam setengah masa digunakan untuk menelusuri kisahnya dari kulit ke kulit. Memandangkan buku ini merupakan kompilasi tulisan-tulisan Mat Luthfi, tentunya satu nama tersohor yang dikelilingi dengan penyokong dan peminat yang ramai, siapalah saya untuk mengulas tulisan-tulisannya. 

Sudah dijudulkan sebagai Catatan Mat Luthfi, tidak dinafikan hampir setiap muka surat berkisahkan kehidupan empunya nama. Ditambah dengan perasa sarkastik dan mesej-mesej yang sekali dua perlu difikir. 

Serasa saya, buku ini bukanlah bahan jenaka. Bukan juga untuk suka-suka. Bacaan saya tidak menemui butang gelak yang membolehkan saya ketawa. Sesekali sahaja tersengih sendiri. Mungkin bukan lawak, cuma terkena pada batang hidung sendiri.

Baiklah. Soal menarik atau tidak, tentunya menarik! Buku penuh warna-warni, diselitkan kartun-kartun comel dan meriah dengan sususan yang tampak kemas dan tersusun. Soal isinya, masing-masing punya pendapat. Kalau suka, sukalah. Kalau tidak (rasanya taklah sampai tidak menarik), tidaklah. Pada mulanya saya fikir bahan ini boleh dibaca secara santai, namun sebaliknya. Hampir 50% tulisannya dalam Bahasa Inggeris yang serba sedikit mengganggu keterujaan para pembaca (tentu saya dilabel sebagai 'tak pandai English la tu'). Katakan apa sahaja. Setiap orang ada cara membaca yang tersendiri. Keasyikan membelek dan meneliti satu persatu perkataan pastinya tidak serupa. Cukup.

Saya teruskan dengan satu catatan Mat Luthfi yang sangat menarik.
Letaknya di halaman 207.


Tentang kebebasan untuk pilih menjadi baik apabila berada di tempat orang. Atau jauh daripada orang-orang dikenali. Tidak semestinya perlu berada di luar negara. Mudah sangat menjadi baik apabila diri dicap sebagai orang asing dan hidup sendiri-sendiri.

Sedangkan di negara sendiri atau di tempat sendiri, menjadi baik ini ada syaratnya. Menjadi baik itu perlu mengikut spesifikasi tertentu yang telah ditetapkan oleh pandangan dan kata-kata orang awam. Mungkin dengan memakai serban, barulah menjadi baik. Mungkin dengan memakai tudung labuh, barulah menjadi baik. Huh, susah.

Dan panopticotic- saya tidak pasti maksudnya yang sebenar. Yang saya faham, panopticon itu adalah seolah-olah berada dalam lingkungan yang sempit dan kecil, yang sentiasa diperhatikan dan dikawal. Atau dengan kata lain- terkongkong. 

Agaknya begitulah yang cuba disampaikan oleh Mat Luthfi melalui
 kefahaman saya sendiri. 
Agaknyalah.

Wanariahamiza