Sabtu, 5 September 2015

BUKAN KALI PERTAMA


Permulaan destinasi yang seterusnya. Tiada yang berbeza, semuanya sama - perjalanan yang panjang, kepenatan yang mencengkam, kelelahan turun naik tangga berulang kali dan persekitaran yang serupa. Masuk ke dalam bilik tanpa sesiapa, pintu-pintu yang tertutup rapat, sedikit selipar yang bertaburan, habuk-habuk yang berterbangan. Kononnya dipujuk hati, lebih baik seorang diri, bebas buat itu ini. Konon sahaja. Lama-lama nanti, hadir bisikan sunyi, deruan kata sepi dan akhirnya jiwa yang mati.

Biarlah, banyak lagi benih baharu yang boleh ditanam - atau sengaja mahu memilih untuk menyimpan benih itu sehingga akhirnya busuk dan buruk. Kalau usaha dan daya itu ada, akan subur pucuk keceriaan. Kalau malas, nasiblah dibelenggu rundum duka. Pilihan itu maksudnya untuk diterima satu dan ditolak satu lagi. Jadi buatlah pilihan.

Serasanya, kata-kata semasa cuti lalu sudah terkota walau tanpa pinta. Mungkin kalau tidak berlaku semua itu, sampai bila-bilapun mata akan kuyu dalam mamai angan-angan. Hendak dikata mabuk, bukan juga. Cuma, hidup yang sentiasa di dalam zon selesa - sebenarnya dalam kamus hidup cuma ada zon derita, kalau baik sedikitpun ialah zon bahaya. Itu sahaja dua zon yang dilalui, tidak pernah selesa apatah lagi menjadi orang kaya. Mungkin hanya kaya budi bahasa - agaknyalah.

Lalu kesinambungannya ialah dendam. Tertarik dengan kata-kata Mai Izyani dalam status Facebooknya.

"Mestikah dendam itu hitam warnanya?"

Persis ada ekor dendam yang diheret sehingga ke sini. Kalau tidak kerana kelantangan, rasanya mesti sudah terpadam dan tidak akan langsung wujud semula. Lalu salah siapa? Mengaku khilaf sendiri, ah! Manusia bukan suka mengaku. Masih tercari-cari juga, dendam yang terheret itu warnanya apa. Mungkin merah jambu, tetapi tetap dengan tompok hitam - mungkin. Ini anggapan, bukan kenyataan. Faham!

Kalau sudah faham, kita lihat pula tentang menggunakan, dipergunakan atau terguna-guna. Yang ini menjurus ke arah kedengkian. Sifat mazmumah - jangan diikut. Kelihatan seperti terlalu mudah jalan hidup mereka. Pernah atau tidak agaknya mereka rasa luka yang sembuhnya hanya dengan titik masa, juga payahnya untuk ke atas walau sekadar mendongak. Sudah tertinta buat mereka, jangan dipersoalkan lagi. Cuma terasa seperti akan ada yang dipergunakan dan terguna-guna demi dilihat mata-mata. Butakan sahaja, maksud saya buat-buat buta. 

Akhir sekali, ada satu tazkirah yang didengari tempoh hari yang katanya lebih kurang begini, kadang-kadang kita rasa kita mampu menjaga mereka, sedangkan Allah sudah ada untuk menjaga mereka. Jadi apa yang kita ada? Kudrat untuk doa, itu pesan sahabat yang tidak pernah putus-putus. Keajaiban itu, letaknya pada doa dan pengharapan kudus seorang hamba. Tunduklah wajah itu dalam hiba yang disorok melalui topeng sandiwara bercat bibir merah tersenyum.

Kubawa rindu pergi.
Kutinggal cinta hati.

Untuk yang kesekian kalinya.