Sabtu, 19 November 2016

ANUGERAH YANG TIDAK PERNAH DIPINTA


Puas saya mencuba, tetap hambar sahaja. Saya tidak mahu memaksa kerana saya sedang belajar untuk menerima semua seadanya - membiarkan segalanya terjadi tanpa perlu difikirkan lagi. Adilkah penghargaan buat yang tidak tahu menghargai? Perlukah saya mencuba lagi walaupun saya sudah tidak punya keinginan di dalam hati? Sungguh, itu bukan putus asa. Saya terima dan harus terima. Banyak lagi perkara yang menjadi keutamaan saya - yang akan melangsungkan perjalanan kehidupan saya pada hari esok dan apa yang sedang saya hadapi ini hanyalah rencahnya sahaja. 

Tidak pernah saya jangka, saya akan dipertemukan dengan teman yang tiba-tiba menjadi ubatnya. Hanya berselisih dan sapaan yang sangat sekejap, saya terasa benar-benar lega. Maka, sahabat tidak semestinya menjadi ubat dan teman tidak semestinya sekadar kawan.

"Kau dari mana, buat apa?"
"Aku joging tadi. Kau ni nak pergi mana?"
"Aku nak jalan-jalan je."
"Serius la? Sorang je?"
"Ya, sorang. Aku nak jalan-jalan je. Kau nak balik dah?"
"Hmm..aku ikut kau jalanlah. Lama tak borak dengan kau."

Saya terdiam, cuba menghadap kata-katanya yang terakhir. Sungguh, hanya satu perkara yang terlintas dalam fikir saya. 

"Allah hadirkan dia ketika aku sedang memerlukan sedangkan aku tidak pernah meminta."

Saya terus berjalan-jalan dengannya, sambil memendam rasa syukur yang entah bagaimana boleh diluahkan dalam bentuk kata-kata. Hampir 40 minit, saya dan dia bergebang tentang kehidupan semasa. Ada satu ketenangan yang saya jumpa, yang saya rasai dalam setiap langkah kami. Selepas itu, saya menghantarnya balik. Ucap selamat tinggal seperti biasa dan dia ungkapkan sesuatu yang membuatkan saya terfikir lagi, memang dia dihadirkan untuk saya ketika saya amat memerlukan seseorang sebagai peneman di sisi.

"Gembira aku dapat jumpa kau hari ni."

Saya hanya menoleh dan sekadar mampu tersenyum, meninggalkan dia dengan kesyukuran dan kenangan. Benar, kadang-kala kita sebenarnya kuat untuk terus memendam apa sahaja rasa yang terbuku di hati. Kita kuat untuk tidak berkongsi dan kita bukannya memerlukan insan-insan yang mahu mendengar keluh dan kesah diri kita tetapi cukuplah sekadar meluangkan sedikit masa untuk berbual dan bercerita, masa untuk bersua dan duduk bersama-sama. Kalaulah masa itu boleh dijual beli, saya sanggup laburkan sedikit wang yang saya punya untuk membeli masa-masa itu. Mungkin ada yang melihat pemberian masa yang diluangkan itu sebagai suatu pembaziran, tetapi tidak bagi saya yang melihatnya sebagai pemberian yang cukup bermakna. Terima kasih teman-teman, semuanya.

Tidak semua orang tahu cara untuk mendengar dan tidak semua orang sudi untuk mendengar. 


Sabtu, 12 November 2016

TIADA PILIHAN


Aku seperti daunan yang menjalar, tiada pilihan melainkan berpaut pada pagar yang dipasakkan ke tanah. Payah apabila terpaksa bergantung kepada sesuatu yang lain. Aku tiada pilihan, kiranya pagar itu tiada. Aku tetap harus meneruskan nafas, biarpun menjalar melata di bumi. Aku terlalu tiada pilihan tatkala aku mencari, tiada yang sudi. Apabila aku berkongsi, lain yang jadi. Apabila aku menghampiri, aku ditinggal sendiri. Aku tiada pilihan, aku hanya perlu menarik nafas sedalam-dalamnya sebelum dilepas perlahan-lahan bersama-sama duka yang terbang dan akan hilang dibawa angin ke sana sini. 


Rabu, 9 November 2016

BENARLAH KATA HATI


Rupa-rupanya, ada yang lebih membahagiakan daripada meluahkan segala-galanya melalui kata-kata. Sebelum ini saya merasakan suatu kepuasan apabila saya bentukkan rasa itu menjadi cerita, lega tetapi rasa itu kekal dan boleh dibaca semula. Lalu memungkin sebarang ketidaksenangan rasa bertapak kembali ke dalam jiwa. Mungkin juga kerana faktor kesibukan yang melanda, saya menjumpainya. Berulang kali saya cuba meluangkan masa untuk saya coretkan perkongsian rasa di sini, namun benar-benar tidak bersempatan. Saya tangguhkan, tangguhkan dan terus tangguhkan. Sehingga akhirnya saya lupa dengan apa yang saya mahu kongsikan. 

Ah, tentunya bukan perkara yang menggembirakan. Entahlah, sebenarnya saya sedang mencuba untuk melupakan. Satu persatu perkara cuba dihilangkan, agar saya terus rasa selesa. Saya tidak mahu memanjangkan apa-apa, saya sekadar mahu rasa itu terus hilang dan tidak berkunjung lagi. Pastinya, kelupaan akan menyebabkan tiada dendam tersimpan, walau secalit titiknya. Sebabnya, saya bukan manusia yang jenisnya pelupa. Hatta sekecil-kecil perkara kekal dalam ingatan saya. Walau seungkap kata, tertanam dalam kepala. Jadi, saya berusaha. Biar tidak terungkit, biar tidak disebut kembali. Setidak-tidaknya, saya mencuba bukan? Saya tahu, ada yang lebih berharga untuk saya ingati. Nilai persahabatan dan momen-momen yang pernah menceriakan. 

Cuma, saya tetap tidak boleh menafikan kehendak untuk saya coretkan rasa. Kalau dahulu, ada juga telinga-telinga yang sudi dihulurkan untuk saya kongsikan apa-apa. Lumrahlah, manusia ini tidak mampu menanggung perit rasa selamanya. Setidak-tidaknya, perlu juga untuk dikongsikan walau sedikit sahaja. Ada juga tempat untuk saya luahkan, walau tidak semua. Tentunya saya juga akan membiarkan mereka bercerita, meluahkan bebanan rasa mereka yang tidak tertanggung lagi dan saya lebih banyak mendengar, mendengar dan mendengar cerita mereka. Tetapi kini mereka hilang. Sirna setelah mereka mengecap bahagia dan saya bukanlah insan yang diperlukan lagi. Lalu siapa yang ada untuk saya? Apabila semuanya sudah tiada, sibuk dengan urusan masing-masing, pilihan apa lagi yang saya ada melainkan diam dan terus menyimpan segala-galanya.

Benar kata hati, memendam rasa itu terlalu memenatkan. 


Sabtu, 27 Ogos 2016

BUKAN MUDAH MAHU KE UNIVERSITI


Hati saya benar-benar tersentuh apabila tempoh hari, viral suatu kisah seorang pelajar yang meminta bantuan kewangan untuk masuk ke universiti. Sebelum-sebelum ini, banyak kali sahaja ada pengumuman di masjid tentang permintaan bantuan kewangan untuk ke universiti sebelum saya bersolat Jumaat. Cuma, selalunya pelajar yang berkenaan mahu meneruskan pengajian di universiti yang letaknya di luar negara. Lalu terdetik pada fikir saya, biasalah. Perbelanjaan di luar negara memang besar, tentunya bantuan kewangan yang diterima hasil sumbangan orang ramai dapat meringankan sedikit bebanan mereka dalam perjuangan menuntut ilmu.

Namun kisah yang viral tempoh hari itu, hanya untuk kemasukan ke universiti tempatan. Tampak remeh bukan? Seperti mereka ini terlalu meminta-minta dan dengan kemajuan teknologi dan kuasa viral, mereka mengambil kesempatan? Kemudian wujudlah komen-komen kononnya mereka malas berusaha, kononnya mereka ini boleh sahaja tidak meminta dan kononnya sekarang terlalu banyak bantuan mahupun pinjaman kewangan yang boleh diterima seusai mendaftarkan diri nanti. Namun semua itu tidak bagi saya. Mereka punya alasan dan sebab yang tersendiri, liku kehidupan dan kesukaran berhadapan dengan kemodenan yang tiada siapa pernah alami.

Memang benar. Pinjaman kewangan itu banyak, namun prosesnya bukan sehari dua. Bukannya semudah "hari ini minta esok boleh dapat". Jadi, soal mereka yang meminta atau orang ramai yang memviralkan kisah mereka, letak di tepi. Kita lihat dahulu betapa payahnya mahu ke universiti. Walau ramai yang mendapat tawaran ke sana dan ke sini, macam semua orang akan ke universiti, ramai lagi yang tidak berjaya untuk sebab itu dan ini, hatta yang tidak diketahui. Yang menerima tawaran pula, bukan semua yang mampu untuk pergi. Bukan semua pula yang mahu pergi. Sungguh, perbelanjaannya terlalu besar. Persiapan sebelum sahaja sudah cukup banyak. Serba-serbi perlu dibeli baharu. Bayangkan sahaja begini, sebelum ini satu ubat gigi dikongsi dengan seluruh ahli keluarga di dalam sebuah rumah. Apabila mahu ke universiti, ubat gigi baharu perlu dibeli untuk dibawa ke sana walaupun hanya untuk kegunaan seorang diri. Sama juga dengan keperluan diri yang lain. Perbelanjaan kalau dihitung, terlalu banyaknya. 

Mungkin tidak semua orang diuji dengan masalah kewangan. Ada yang diuji dengan emosi, keupayaan, kesediaan dan apa sahaja masalah yang tidak pernah kita fikirkan. Saya sendiri, bukan mudah mahu ke universiti. Ketika saat saya menerima tawaran untuk ke universiti, ketika itulah kami semua sedang diuji. Menanti keputusan UPU yang sepatutnya mendebarkan, bertukar menjadi sesuatu yang kalau boleh ditangguh, mahu dilewat-lewatkan atau langsung ditiadakan. Saya tidak sedikitpun teruja dengan tawaran saya untuk ke universiti, sehingga saya sorokkan daripada pengetahuan keluarga. Hanya Allah yang tahu beratnya bebanan ketika itu, besarnya tanggungjawab yang perlu dilaksanakan. Sudahlah saya hilang motivasi, saya dipertemukan pula dengan insan-insan yang cuba memperlekehkan kursus yang akan saya pelajari di universiti nanti. Saya hanya berdiam, tidak menjawab sebarang pertanyaan lagi.

Sungguh, kalau tidak dek sokongan dan dorongan yang saya terima, mungkin saya tidak akan berada di mana saya berada sekarang. Sahabat itu dihadirkan sebagai jalan yang memudahkan perjalanan saya, yang menjadi perantara pertolongan yang Allah berikan. Persiapan yang saya lakukan tidak langsung dengan kesungguhan. Macam-macam yang saya fikirkan, dan sepertinya kalau saya pergi, siapa yang akan menggantikan saya nanti? Sehinggalah saya terbaca satu kata-kata oleh seorang teman. Katanya, kita rasa kita sudah cukup mampu menjaga orang yang kita sayang, tetapi sebenarnya Allah sudah ada dan terlebih mampu menjaga mereka untuk kita. Lalu saya dijentik rasa hiba, apakah saya terlalu sombong untuk meletakkan pengharapan yang setinggi-tingginya kepada Tuhan? 

Soal kewangan pula, syukur sentiasa dipermudahkan. Kami hanya sebuah keluarga yang sederhana. Belum pernah kami mencatu makanan, belum pernah kami berhutang yuran. Perbelanjaan untuk persiapan saya ke universiti, saya guna wang simpanan saya sendiri. Yuran pendaftaran pula, saya gunakan duit sumbangan yang diterima. Ya, saya juga menerima bantuan dan wang sumbangan untuk meneruskan pengajian ke universiti kerana kami bukan orang senang. Setelah mendaftar, barulah dimulakan dengan proses pinjaman PTPTN dan sebagainya. 

Bukan mudah mahu ke universiti. Pernah saya membaca coretan seorang teman, ayahnya menggadaikan ladang getah yang ada untuk membiayai perbelanjaannya ke universiti suatu masa lalu. Dan selalu kita dengar, orang dulu-dulu sanggup bergadai harta benda, tanah, sawah, hatta rumah sekalipun demi anak-anak yang mahu ke universiti. Kalau ada yang berjaya menerima tawaran, satu kampung berbangga, seekor dua lembu ditumbangkan tanda syukur dan air mata itu anugerah yang paling bernilai tanda gembira. Tingginya nilai ilmu, kesyukuran dan penghargaan orang dulu-dulu. Kini, tetap sama. Universiti itu puncak tertinggi menara gading. Letaknya ilmu dan budi pekerti yang terlalu mahal harganya. Cuma zaman membezakan cara dan persekitarannya.

Saya ke universiti, bukan kerana saya pandai. Saya juga ada setitis usaha, dilimpahi dengan sekalung doa dan sejambak jasa insan-insan yang tidak akan pernah dilupa. Perjalanan saya belum beakhir dan akan berterusan sampai nyawa bertemu noktahnya.


Selasa, 9 Ogos 2016

RINDU DALAM MIMPI


Sebelum Ramadan tempoh hari, saya dihidangkan dengan sebuah mimpi yang ada rindu di dalamnya. Betapa mimpi itu cukup mendamaikan, membahagiakan dan semestinya menjadikan saya insan yang tagihkan mimpi itu untuk kembali semula. Dalam mimpi itu, saya bertemu dengan guru mengaji saya setelah begitu lama tidak berhubung. Entah di majlis apa, mungkin kenduri dan mungkin juga sekadar suatu latar yang mempertemukan. Sebaknya saya ketika itu tatkala saya memandang ke arahnya. Wajah tua guru mengaji saya itu penuh keterujaan dan dalam senyuman menyebut nama saya seperti yang dipanggilnya dahulu. Allah, insan yang sudah berusia sepertinya masih mampu mengingati nama saya, anak muridnya yang sudah terlalu lama meninggalkan zaman kecil dahulu. 

Babak mimpi itu sungguh bermakna, sangat mensyahdukan. Saya ketika itu seboleh-bolehnya mahu memperdengarkan bacaan al-Quran saya kepadanya, biar diketahui bahawa saya sudah lancar mengaji, jauh lebih jelas bacaannya berbanding zaman kanak-kanak dahulu. Saya rindu untuk mendengar bacaan saya diperbetulkan, kemudian saya turuti bacaanya satu persatu. Biarpun kadang-kala saya terhenti dek nafas yang pendek, pasti akan diulanginya sehingga mampu saya kejar semula. Dalam mimpi itu, saya seperti ke suatu tempat sebelum kembali semula kepadanya untuk melunaskan hajat itu. Cuma ternyata, mimpi itu tidak sampai penghujung. Saat saya kembali berdiri di hadapannya, ketika itu jugalah saya tersedar daripada tidur dalam hiba dan air mata. Mimpi itu membuatkan saya menangis di dalam tidur. Itukah tanda sebenar rindu?

Memang saya amat mahu menemuinya lagi. Sembilan tahun lalu, itulah detik terakhir pertemuan kami. Sepanjang tempoh itu, ada juga saya terdengar khabar yang sayup-sayup sahaja. Seorang demi seorang guru mengaji kami telah dijemput menghadap Pencipta. Sekali lagi saya sebak, terbayangkan insan-insan yang pernah mengenalkan kami huruf-huruf al-Quran, bacakan kami kisah-kisah nabi dan ajarkan kami hukum-hakam agama suci. 

Mungkin juga dalam rindu itu ada pesan. Tempoh kedewasaan saya ada kalanya melekakan dengan kesibukan. Lalu al-Quran itu dipinggirkan tanpa belaian dan bacaan. Jika dahulu setiap hari al-Quran itu menjadi teman seusai persekolahan, ditadaruskan bersama-sama teman di asrama tetapi kini? Tiada lagi jadual yang mengikat diri ini dengan al-Quran, melainkan diri sendiri yang berpegang dengan iman. Saya benar-benar mahu, menjadikan al-Quran itu kawan, sahabat yang berdampingan. Ini bukan impian, tetapi inilah kehidupan. Pernah saya rasakan iri dengan mereka yang al-Quran itu bukan letaknya pada kitab, tetapi subur dalam hati, basah di bibir setiap hari. Memang saya bukan seperti mereka, namun saya juga manusia yang menuju jalan-jalan serupa.

Allah, jika kami selalu mengabaikan kalam-Mu, jangan pernah dikeraskan lidah kami sehingga tidak tersebut lagi kalimah-kalimah suci-Mu secara sempurna. Berikanlah kami kefasihan dalam mengalun, kefahaman dalam menghadam dan kekuatan dalam mengamal. Sejahteralah semua yang ajarkan kami 'mengaji'. 


Khamis, 4 Ogos 2016

SEBENARNYA APA YANG DIKEJAR


Seputar keputusan peperiksaan akhir semester semalam, ternyata ramai yang berbahagia. Seharusnya begitulah, bukan? Cukup sekadar meneroka laman dinding yang sarat dipenuhi dengan ucap syukur, kata gembira dan gambar ceria. Entah, sesekali perlu juga diketahui apa sebenarnya yang dikejar? Sesudah mengejar, dapat atau tidak? Penat atau berbaloi? Lain orang, lain caranya, lain juga perjalanan ilmunya.

Memang, ada kalanya kita akan kecewa dengan usaha sendiri - kesal dengan diri yang seperti gagal untuk setidak-tidaknya menyentuh sedikit puncak harapan, biarpun tidak dapat berdiri gah di puncak. Berkali-kali saya cuba kongsikan, betapa perlunya untuk kita raikan apa sahaja yang menjadi hak kita. Telusuri semula sejarah yang membawa kita kepada hari ini, itulah penyebabnya.

Kemudian, barulah pasrah (dengan kesedaran).

Facebook/WanHanifWanHamid
02 Ogos 2016

Sengaja saya tuliskan semula di sini. Benarlah, apa yang kita mahu itulah yang kita dapat. Namun, teori ini tidak terlaksana kepada semua manusia. Ramai lagi yang mahukan yang ini, tetapi mendapat yang itu. Malah ada yang langsung tidak mendapat apa-apa. Jadi, apa yang kita mahu itu bukanlah suatu kemestian untuk kita peroleh. Pernah juga saya terlalu mahukan keputusan yang cemerlang, akhirnya tidak menjadi milik saya. Lalu saya lihat semula sejauh mana usaha saya dalam mendapatkan apa yang saya mahu itu. Terlalu sedikit. Malu sebenarnya, mengharapkan sesuatu ketertinggian atas usaha yang tidak seberapa. Maka saya biarkan perasaan mahu itu diselimuti dengan rasa mampu. Sungguh, berpegang kepada kemampuan (dengan usaha yang diri sendiri sahaja tahu), saya tidak mengharapkan lebih daripada apa yang saya rasa saya mampu. Tetapi tidaklah pula saya terus berada di zon selesa yang bakal membinasakan. Setiap orang pasti punya hala dan tujuan masing-masing. Sama seperti saya.

Kadang-kadang, memang kita terlalu mahukan kejayaan. Kita hendakkan kejayaan itu menjadi bukti kepada manusia-manusia yang selalu memperkecilkan kita. Hanya itu sahaja yang boleh membuka mata mereka, membiarkan mereka tahu bahawa kita ini juga mampu. Kemudian, akan hadir pula pesan-pesan tentang keikhlasan dalam melakukan sesuatu. Buat kerana Allah dan bukan kerana manusia. Memang, tidak langsung saya mahu menafikan, cuma perjalanan kehidupan setiap manusia itu berbeza bukan. Jauh di sudut hati insan yang selalu rasa kecewa, mungkin menunjukkan kejayaan itu kepada manusia bukanlah kepuasan sebenar. Setidak-tidaknya, itulah yang menjadi pendorong kepadanya untuk bangkit daripada hinaan manusia. Ah, saya selalu percaya bahawa tindakan, usaha dan kejayaan seseorang itu tidak lebih daripada untuk kepuasan diri sendiri. Memperlihatkan kepada manusia itu hanya sampingan dan keikhlasan melakukannya pula bukan boleh diukur melalui penglihatan dan pengamatan semata-mata. Jadi, janganlah menghakimi seperti dialah hakim bijaksana yang paling mulia, adil dan saksama.

Dari sudut yang lain pula, ramai yang mampu mengungkap kata syukur namun pada dasar hati terpalit juga kekesalan yang memberkas. Jadi itukah syukur? Memujuk diri dengan kata-kata dengan kata pujuk kononnya dialah insan yang akan akur menerima seadanya. Kemudian, hadir pula rasa iri melihat orang lain yang sedang senyum gembira meraikan kejayaan luar biasa. Benarkah bersyukur? Ikhlaskah dengan usaha dan pencapaian diri sendiri? Jika benar, mengapa perlu ditunjukkan semua rasa sesal itu secara umum. Jika benar, mengapa perlu dilakukan perkara-perkara yang sebenarnya merugikan. Berusaha tetap berusaha, tetapi menerima juga perlu tetap menerima. Marahlah, makilah, kecewalah, buatlah apa sahaja yang boleh meredakan rasa duka itu. Buat sahaja. Cuma pada saya, kepada siapa semua itu ditujukan? Kalau marah, kepada diri harus marah itu dilumurkan. Kalau maki, kepada diri harus maki itu ditelan. Kalau kecewa, kepada diri kecewa itu harus dihadamkan. Sebabnya diri sendiri yang menentukan baik buruknya keputusan. Bukan begitu? 

Entahlah. Bukan buat mereka sahaja, tetapi termasuk juga saya. Apa sebenarnya yang dikejar? 

Saya petik kata-kata seorang sahabat dalam perkongsiannya:

Apabila kita memperoleh anugerah, kejayaan atau sebagainya lalu kita bersyukur, maka anugerah dan kejayaan itu tidak akan merosakkan kita dengan sifat sombong, riak dan takbur. Apabila kita ditimpa musibah, kegagalan atau sebagainya lalu kita bersabar, maka musibah dan kegagalan itu tidak akan merosakkan kita dengan sifat kecewa dan putus asa.

'Ilman 'Ashri



Sabtu, 30 Julai 2016

AKU PENJENAYAH BUKU


Entah mengapa, saya begitu akur dengan ketidaksempatan. Sepanjang cuti kali ini, baru satu sahaja buku yang sempat saya baca. Yang selebihnya, sekadar sempat disentuh - dikemas dan dilihat sahaja. Tempoh hari, ada teman yang berpesan. Katanya, jangan jadi penjenayah buku. Saya bertanya, penjenayah buku itu bagaimana? Jawabnya, kita akan menjadi penjenayah buku apabila membeli buku dan menyimpannya tanpa membaca. Saya terkelu seketika. Sayakah penjenayah buku? Tetapi saya masih mencari dan meluangkan masa untuk membaca buku-buku yang saya beli. Cuma bukan dalam masa yang singkat. Selalunya, musim cuti semesterlah akan saya gunakan untuk melangsaikan hutang itu. Lalu, saya tidak boleh dipanggil sebagai penjenayah buku, bukan?

Saya sendiri hairan. Mungkin kerana ada luka (kesakitan) di hati yang masih belum hilang, belum padam. Mungkin bukanlah satu kedukaan, cuma kekecewaan yang berbekas. Parut, mungkin juga. Ah, saya keliru apakah perkara itu. Jelasnya, perhubungan persahabatan yang cukup menyukarkan saya untuk mengikhlaskan penerimaan. Baiklah. Yang saya benar-benar pasti, buku-buku yang saya ada seperti tidak langsung dapat melegakan rasa itu. Langsung tidak menarik minat saya untuk berada dalam lembah kata-kata dan hanyut bersama buku-buku itu. Terasa hampa - kosong sahaja. Ah, bersalahnya saya terhadap buku-buku saya.

Sungguh, kisah yang dicoretkan dalam setiap buku itu kadang kala menyeronokkan, menyedihkan hatta memberikan pelbagai lagi rasa yang diterjemahkan melalui pembacaan. Namun, saya tidak dapat membuka ruang minda saya untuk membaca semua itu buat masa ini. Saya tidak tertarik untuk menerokai denai penceritaan yang sarat dengan emosi. Saya tidak bersedia. Mungkin jika saya paksakan juga, saya tidak akan masuk ke dalam horizon buku itu dengan kesempurnaan yang paling maksimum. Itulah yang akan merugikan saya, malah mungkin akan menjadikan saya lebih bersalah terhadap buku-buku itu. Ah, maafkan saya buku-buku! 

Percayalah, saya (bukan) penjenayah buku.


Rabu, 27 Julai 2016

ULASAN BUKU: BILA AYAH BERKACA MATA HITAM (MOHD HELMI AHMAD)


JUDUL : BILA AYAH BERKACA MATA HITAM
NO ISBN: 978-967-460-249-9
PENULIS: MOHD HELMI AHMAD
JENIS: KUMPULAN CERPEN
TERBITAN: INSTITUT TERJEMAHAN DAN BUKU MALAYSIA (ITBM)
MUKA SURAT: 222

RANGKUMAN

Buku ini merupakan naskhah kedua karya Mohd Helmi Ahmad yang saya baca selepas Tetamu Istimewa. Oleh itu, mungkin kebanyakan ulasan yang bakal dibaca nanti memperlihatkan perbandingan antara kedua-dua buku tersebut. Bila Ayah Berkaca Mata Hitam masih mengekalkan cara penulisan penulis yang begitu santai dengan bahasa yang mudah difahami tanpa bunga dan lenggok penulisan yang keterlaluan. Rata-rata cerpen yang ada begitu mudah difahami dan boleh dibaca oleh sesiapa sahaja. Bezanya buku kali ini, penulis mengumpulkan cerpen-cerpen yang lebih dewasa untuk ditatap dan dihadam oleh pembaca. Keseriusan penulis membawakan isu-isu yang agak kritikal dalam kehidupan seharian menjadikan buku ini lebih matang dan mencabar. Cuma pada saya, menelusuri Tetamu Istimewa lebih banyak menyentuh emosi saya sebagai pembaca.

Sebanyak 18 buah cerpen telah dimuatkan dalam buku ini dengan pelbagai tema dan persekitaran yang saya kira masih begitu dekat dengan diri penulis sebagai seorang guru dan penulis. Kerana Bukan Cita-Cita, Lafaz Niat Seorang Ustazah dan Orang Surat Khabar membawa kisah seputar perjalanan kehidupan seorang guru yang sentiasa dihadirkan dengan cabaran dan rintangan. Maka wajarlah guru itu dipuji dan disanjung selayaknya atas jasa yang disumbangkan demi anak bangsa. Penulis cuba membuka sedikit pandangan pembaca yang mungkin tidak arif dan tahu asbab sesuatu tindakan seseorang guru itu, sebaliknya terus mempercayai berita tidak sahih yang tersebar dan terus menghukum guru-guru sesuka hati. 

Beberapa buah cerpen lagi membawakan tema kekeluargaan yang ada kalanya menyakitkan, meruntun jiwa pembaca dan memberikan kesedaran dalam menghirup kebahagiaan berkeluarga. Rahsiaku Kini Milikmu, masih perihal guru. Namun dibawakan penulis tentang konflik suami isteri yang apabila isterinya berprasangka terhadap suami yang memberikan layanan baik kepada anak murid perempuannya. Di Penjuru Mata Isteri dan Rumah Tanpa Jiwa, digarap dengan watak seorang penulis yang penuh dengan cabaran dan konflik tersendiri - penulis yang mengorbankan kasih dengan alasan menulis dan penulis yang mengorbankan penulisan demi kasih. Seterusnya, penulis cuba menjentik jiwa pembaca dalam Bonus Bulan Madu, kisah keutamaan dalam membina keluarga di sebuah negara aman dan sejahtera.

Pesona Wasangka dan Dunia Pilih Kasih adalah dua buah cerpen yang cuba digarap secara kreatif tentang sikap dan sifat yang selalu ada pada kita, manusia yang alpa. Peah, Aku Mahu Pulang dan Budi Beruk pula adalah dua buah cerpen yang mengangkat haiwan sebagai penggerak cerita yang cukup menyedihkan. Penulis cuba untuk menjadikan haiwan itu rapat dengan kehidupan manusia, yang boleh memberi sedikit kesedaran terhadap kelakuan kita yang sebenarnya memberi kesan buruk kepada haiwan khususnya.

Nyonya Ba dan Sebakul Kenangan, Apabila Ayah Berkaca Mata Hitam dan Akhir Sebuah Doa merupakan antara cerpen yang menampilkan watak seorang tua dengan kerenah yang berbeza-beza sehingga mendatangkan masalah, hatta kebencian oleh orang-orang di sekelilingnya. Penulis berjaya menyentuh hati pembaca dalam cerpen-cerpen ini apabila hadirnya watak anak-anak yang sebenarnya menggambarkan mereka itu ialah 'kita' dan warga emas itu ialah 'ibu dan ayah kita'. Rafak Sembah Bidan Angsana, Pesta Bendang dan Kenduri di Kampung Pisang berlatarkan kehidupan kampung yang sangat tradisional. Tidak ramai warga moden kini yang berpeluang merasai kisah-kisah yang diceritakan dalam cerpen-cerpen tersebut. Penulis dilihat begitu teliti dalam mendalami tradisi dan warisan yang semakin pudar dihakis kemodenan. Akhirnya, Dalam Lingkungan Hantu merupakan kritikan halus penulis terhadap dunia perfileman dengan pengharapan agar sesuatu yang lebih bermanfaat dan bermakna dapat dihasilkan kelak.

CERPEN-CERPEN PILIHAN

Tentunya ada beberapa buah cerpen yang menjadi kesukaan saya. Rumah Tanpa Jiwa benar-benar menyentap jiwa saya. Disulamkan butir pengorbanan seorang suami yang sentiasa berusaha menjayakan kesukaan dan minat diri, namun pada masa yang sama tidak pernah leka dalam membahagiakan keluarganya. Seputar kehidupan seorang penulis yang akhirnya memilih untuk mengorbankan harta-hartanya berbentuk koleksi manuskrip nadir yang bernilai demi sebuah kecintaan yang lebih diutamakan. Benarlah, kalaupun generasi terdahulu sudah rela berkorban, maka kita anak muda kinilah yang perlu berjuang untuk mengembalikan dan menebus semula sebuah pengorbanan.  

Rafak Sembah Bidan Angsana menjadi pilihan utama saya. Persis sebuah karya klasik, lenggok bahasa yang digunakan cukup mendamaikan. Maksud saya, saya membaca dengan penuh penghayatan, bayangan dan imaginasi. Menariknya cerpen ini, biarpun tampak klasik dan tradisi namun kisah ceritanya telah dimodenkan mengikut situasi dan isu semasa yang semakin membimbangkan. Apapun, cerpen ini sangat seronok untuk dibaca dan menjadi satu kelainan yang pada saya menghiburkan. 

Cerpen Peah, Aku Mahu Pulang telah mendera emosi saya. Kebetulan sehari sebelum saya membaca cerpen ini, ada saya nukilkan sebuah entri tentang kucing-kucing saya di rumah. Setelah dibaca, terasa seperti ada persamaan dalam mendepani kehidupan bersama kucing-kucing. Sungguh, penulis cukup teliti dalam percubaan mengadunkan kisah haiwan dan manusia. Penulis meletakkan dua situasi yang sama terhadap kedua-duanya, namun pada tahap keutamaan yang ternyata tidak serupa. Cerpen ini sebenarnya begitu dekat dengan pemelihara kucing yang sentiasa berdepan dengan rasa dan jiwa yang begitu payah untuk diluahkan sepenuhnya.

Akhirnya, penulis begitu gemar menukilkan kisah-kisah yang ada hubung kaitnya dengan sawah dan bendang. Pesta Bendang antara yang menarik perhatian saya. Betapa terujanya saya mahu mengetahui perjalanan kisah Pesta Bendang seperti yang dinyatakan. Mungkin bukan sahaja saya, malah ramai lagi pembaca yang tidak pernah tahu tentang pesta tersebut. Saya mahu merasai pengalaman itu biarpun hanya dengan membaca. Walau bagaimanapun, penulis hanya menceritakan perihal persiapan dan beberapa aktiviti secara sepintas lalu dengan membawakan konflik lain dalam cerpen tersebut. Sungguh, harapan saya terhadap cerpen ini adalah perincian tentang persediaan, perjalanan dan pengakhiran Pesta Bendang secara terperinci seperti yang pernah penulis bawakan dalam cerpen Bunga Telur Kenduri Kahwin yang memperincikan aktiviti rewang. Mungkin kelak, penulis boleh meneruskan kisah ini dalam novel pula. Tentu lebih menarik!

Secara keseluruhan, Bila Ayah Berkaca Mata Hitam adalah tentang kehidupan yang perlu sentiasa disematkan dengan keterbukaan. Keindahan dalam berkasih sayang baik sesama manusia mahupun haiwan hanya akan wujud apabila adanya insan-insan yang sentiasa memastikan jiwanya bebas daripada hasad dan amarah yang boleh membinasakan. 

  

Ahad, 17 Julai 2016

SESUDAH SEBULAN MENDIDIK HATI


Tidak mudah sebenarnya. Jalan yang dilalui itu terlalu banyak rintangannya dan manusia ialah halangan terbesar yang paling payah untuk diuruskan. Semakin banyak perkara yang disandarkan kepada manusia, semakin hilang jalan penyelesaiannya. Lalu yang kian bertambah ialah masalah yang tidak pernah sudah. Manusia dan ego, manusia dan kebinasaan. Kalau dalam bulan keberkatan masih tidak mampu menjadi yang terbaik, apa ertinya Ramadan? 

Syawal masih berbaki. Urusan-urusan penting terus mendatang dengan desakan untuk disiapkan. Tiada ruang untuk berlengah-lengah, melakukan yang bukan-bukan. Ruang terus menyempit, menyesakkan sehingga tercungap-cungap mahu menyedut udara segar yang melegakan. Tempoh ini, bukan suatu permainan. Namun tetap leka dalam angan dan kelalaian.

Bagaimanalah mahu mencapai kesejahteraan kalau masing-masing bersembunyi di balik kepura-puraan yang menyorokkan kemurkaan. Semua tahu, tetapi semua dengan lagak selamba. Meneruskan kehidupan seperti biasa kononnya segala-gala telah sempurna. Ah, lakonan yang tidak pernah bernoktah. Dipertontonkan kepada umum untuk dipuja dan dimahkota. Binalah sebuah rumah sejahtera yang melindungi jiwa-jiwa manusia daripada kepalsuan bahagia.

Rasanya sudah terlalu lama, tulisan-tulisan di blog ini mengurungkan rasa sebenar di sebalik kata-kata. Diselindungi lenggok bahasa yang menjadi penipuan semata-mata. Orang kata tulislah dari hati, barulah terasa keikhlasannya. Kalian (yang selalu membaca) rasa?


Sabtu, 2 Julai 2016

INSPIRASI RAMADAN #29

27 RAMADAN 1437H

Masuk hari kelima berada di rumah, berpuasa bersama-sama keluarga. Sungguh, masa untuk saya luangkan di laman ini terlalu terhad. Banyak yang saya mahu tulis, banyak yang saya biarkan dan akhirnya hilang. Lalu apalah kuasa yang saya ada untuk memastikan semuanya kekal dalam ingatan. 

Mengimbau semula perjalanan pulang tempoh hari, tidak ada apa-apa yang menarik. Cuma kali ini perjalanan saya ditemani oleh sahabat, duduk sebelah-menyebelah. Seawal memasuki bas, kami semua diberikan sebungkus plastik berisi kurma, air mineral dan sebungkus roti. Kata mereka, ambillah buat bersahur. Suatu kelainan yang belum pernah saya alami. Mudah-mudahan, pemberian itu diberkati buat pemberinya. 

Malam kedua berada di rumah, saya dihubungi seorang teman yang mengajak saya untuk berjumpa. Teman satu tempat mengaji ketika zaman kecil dahulu. Hampir sepuluh tahun tidak berjumpa. Katanya, dia sendiri tidak tahu apa penyebab yang membuatkan dia menghubungi saya secara tiba-tiba. Banyak yang kami bualkan, lebih kepada perbincangan. Kadang-kala, pernah juga rasa ketidakcukupan dalam hidup ini. Namun ternyata, apa sahaja yang sudah dimiliki seharusnya disyukuri dengan sepenuh rasa hati. Dia, hebat sekali. Dia, berani. Pada usia begini, kami lebih banyak membincangkan tentang kehidupan, perjalanan panjang yang perlu ditempuhi untuk suatu tempoh yang tidak terjangka lagi. Fasa mencabar ini, qiblatnya cuma diri - mahu atau tidak. 

Dan hari ini, saya terus berkira-kira tentang diri. Cukupkah Ramadan kali ini dirai? Atau cukupkah diri ini mengabdi diri? Dalam tazkirah antara tarawih tempoh hari, dipesan begini. Jangan menghambakan diri kepada Ramadan kerana Ramadan itu akan menemui penghujungnya sedikit masa lagi.

SABTU
2 JULAI 2016


Khamis, 23 Jun 2016

INSPIRASI RAMADAN #28

18 RAMADAN 1437H

Kelmarin saya telefon Umi, bertanyakan keputusan perbicaraan terakhir untuk kes Abah yang dihadiri sehari sebelumnya. Saya terpaksa tangguhkan masa untuk menelefon kerana untuk tiga hari berturut-turut saya ada peperiksaan yang perlu diselesaikan. Usai semua, barulah saya ambil peluang itu untuk berbual panjang. Hampir dua tahun (kalau dikira bulan Islam, lebih dua tahun atau genap) perbicaraan dilakukan sejak kejadian yang menimpa ketika Ramadan 2014 yang lalu. Hanya kalungan syukur dengan kalimah Alhamdulillah yang dapat kami taburkan. Betapa hidup ini tidak semuanya indah, tidak selamanya sempurna. 

Kalaulah ketika itu saya tewas mendepani semuanya, tentu saya tidak berada di tempat saya berpijak hari ini. Pasti saya rebah tersungkur, mencium kalah. Sungguh, untuk berdiri pun saya perlukan sokongan dan dokongan pada waktu itu. 20 Jun 2016, akan saya ingat tarikh ini sebagai titik noktah untuk satu episod luka. Selesai, hanya satu cerita dalam lampiran kehidupan yang didokumentasikan. Di celahan fikir dan jiwa kami, kehidupan kami, perjalanan kami, masih belum selesai. Langkah kami akan tetap diteruskan, walau apa jua perubahan yang didatangkan untuk kami kendong menuju istana harapan. Masih, semuanya dalam bulan keberkatan - Ramadan.

KHAMIS
23 JUN 2016



Isnin, 20 Jun 2016

INSPIRASI RAMADAN #27

16 RAMADAN 1437H

Jualan kami tidaklah banyak, sekadar meraikan Ramadan dengan sedikit pengisian waktu petang. Tadi, kami mengagihkan sedikit air jualan kami kepada para pelajar yang sudi menerima pemberian kecil kami. Sekitar pukul 6.00 petang kami ke kafe, sudah terlihat ramai pelajar yang menunggu. Sedikit berdebar juga kerana kami risau kuantiti yang kami bawa tidak cukup untuk semua yang telah menunggu. Agihan dimulakan, hanya dalam masa sepuluh minit semuanya habis. Tentunya, tidak cukup untuk menampung semua yang hadir. Malah masih ramai yang datang dan bertanya selepas itu, lalu yang kami mampu hanyalah senyum dengan kata maaf. 

Mungkin ramai yang selalu memberi, tetapi tidak ramai yang menikmati rasa memberi itu sepenuh hati. Ramai juga yang menerima, tetapi tidak ramai yang terima dengan setulus jiwa. Sungguh, rasa memberi itu lain. Ketika tangan menghulurkan, ada sahutan yang diterjemahkan dengan senyuman, juga lantunan rasa dalam kata terima kasih sudah cukup untuk menjentik sekelumit rasa gembira buat kami. Apabila hadir lagi dan lagi, tetapi pemberian sudah habis, simpati pula yang mengganti perasaan tadi. Kasihan juga datang berteman. Aduh. 

Kadang-kadang apabila kita terlalu asyik memberi, kita terlupa bagaimana rasanya menerima. Kedua-duanya punya cerita yang tidak serupa.

ISNIN
20 JUN 2016


Selasa, 14 Jun 2016

INSPIRASI RAMADAN #26

9 RAMADAN 1437H

Saya benar-benar terfikir. Kalaulah ketika Ramadan pun masih gagal meletakkan diri pada kedudukan yang terbaik di sisi Tuhan, masih saja melakukan kemungkaran yang tampak biasa dan tidak salah, masih lagi mengabdikan diri kepada desakan jiwa, masih melakukan kesilapan yang mendosakan, lalu bila lagi masanya untuk menjadi lebih baik? Memanglah kalam suci di dada, basah di bibir, mengalir dalam alunan merdu setiap kali laungan takbir diangkat. Benar, lihat agama sebagai agama. Peribadi hanya sisi manusia yang tidak lari daripada kekhilafan. Lalu, jangan disalahkan agama jika peribadi tidak seindah yang disangka. 

Hari kelapan berniaga. Kami seperti dicurahkan dengan simpati sehingga lencun dengan rasa kasihan apabila ada yang bertanya lagi, sedangkan sudah tiada bersisa. Setiap hari, pengharapan kepada Allah itu dipanjatkan setinggi-tingginya. Biar habis jualan kami, biar semua berpuas hati. Dan semalam, kami meneruskan jualan seperti biasa. Sehingga hampir berbuka pun masih ada beberapa bungkus yang belum terjual, namun tetap ada rezeki buat kami. Ada yang hadir pada saat-saat akhir, membeli jualan kami buat juadah berbuka.

"Takpe, rezeki kita mungkin lagi banyak di tempat lain. Rezeki pahala sebab bersedekah," kami berseloroh dalam gelak dan ketawa.

SELASA
14 JUN 2016


Khamis, 9 Jun 2016

INSPIRASI RAMADAN #25

5 RAMADAN 1437H

Dia Hamzah. Katanya umur dia tujuh tahun. Rapat duduknya dengan saya, bertanya itu dan ini. Saya layankan sahaja. Apabila ditanya berpuasa atau tidak, dia jawab dia berpuasa. Kemudian dia tanya saya, berbuka pukul berapa? Saya kata pukul 7.30 nanti. Dia tanya lagi, sekarang pukul berapa? Terus saya tunjukkan jam pada tangannya, tengoklah pukul berapa, kata saya. Dia tengok, dia kata jam dia tak betul. Saya tanya, pukul berapa jam tu tunjuk? Dia kata pukul 6.35, saya pandang dia dan saya kerlih jam saya. Saya kata, betullah jam tu, sama macam jam saya pakai. Sesekali dia peluk saya, sesekali dia baring atas paha saya, sesekali lagi dia bersandar pada saya sambil merungut lambatnya mahu berbuka. Entah sampai ke mana perbualan kami, saya ditujah dengan soalan-soalan yang cukup mencabar.

"Allah tu apa?"
"Tuhan."
"Tuhan tu apa?"
"Tuhan tu Allah, yang cipta kita, manusia."
"Allah tu apa?"

Dan saya terkebil-kebil.

"Iman tu apa?"
"Iman tu, kalau adik baik dan ikut suruhan Allah, adik ada iman."

Dan jawapan yang ini cuma ada dalam fikiran, tanpa sempat diluahkan. Sungguh, saya belum mampu untuk menjawab pertanyaan demi memberi kefahaman kepada seorang kanak-kanak seusia tujuh tahun. Payahnya.

KHAMIS
9 JUN 2016


Selasa, 7 Jun 2016

INSPIRASI RAMADAN #24

3 RAMADAN 1437H

Semalam, hari pertama Ramadan. Kami berpuasa seperti biasa. Tidak banyak yang berubah daripada kehidupan hari-hari semalam - yang tiada cuma makan tengah hari. Entah tahun ke berapa saya memulakan Ramadan jauh dari keluarga. Sesekali ada juga rasa keinginan, mahu merasai kemeriahan hari pertama puasa dengan insan-insan tersayang. Walau apapun, inilah perjalanan kehidupan. Bukan saya seorang, malah lebih ramai lagi yang serupa atau lebih tidak bernasib baik dalam melalui taman Ramadan.

Menjelang petang, kami mula membancuh air. Ada sahabat yang mengajak saya untuk berniaga dan kami memilih untuk menjual air teh hijau. Oh, rancangan ini dibuat sebelum Ramadan lagi. Apa lagi yang mampu saya lakukan selain daripada meraikan keterujaan sahabat saya untuk melakukan sesuatu yang tidak sedikitpun ada buruknya. Tentunya, hanya kudrat yang saya ada untuk diberikan kepadanya. Saya tahu, tanpa ada kombinasi tenaga pastinya sukar untuk melaksanakannya. Lebih-lebih lagi ketika dia sedang diuji dengan tanggungjawabnya sebagai seorang pemimpin. Alhamdulillah, dua hari yang berjaya. Mudah-mudahan ada rezeki buat kami sehingga akhirnya.

Ketika berbuka, ada suatu ukhwah yang sangat hebat terlihat daripada tindakan teman-teman. Betapa saya fikir, mungkin momen itu akan diingati sampai bila-bila. Kegembiraan, kesatuan, kesederhanaan, semuanya hadir pada masa yang sama. Insyaallah kekal.

Untuk hari kedua berterawih, saya diuji dengan demam yang tidak begitu kuat. Sakit kepala yang menyerang membuatkan saya terpaksa tidur awal, dengan harapan kesakitan itu akan beransur hilang. Bangkit untuk bersahur, masih serupa keadaannya. Malah berlarutan sehingga tengah hari dan menjelang petang. Tentu ibrahnya ada. Sungguh, kesakitan saat sedang berpuasa itu lain rasanya. Saya asyik terfikir dan berharap, semoga itulah jalan untuk Allah ampunkan dosa-dosa saya. Alhamdulillah selepas berbuka hari ini, kesakitan yang dipinjamkan itu telah ditarik semula. Syukur.

SELASA
7 JUN 2016


Ahad, 5 Jun 2016

CORETAN PENGHUJUNG SYAABAN


I
(Saya)

Coretan ini bakal menjadi coretan terakhir saya untuk fasa ini - fasa yang bakal memasuki suatu tempoh masa yang dilimpahi dengan rahmat sebanyak-banyaknya. Itulah Ramadan. Tetamu teristimewa yang tidak semua insan dapat menikmatinya. Biarpun kalau hadirnya esok, jika takdir menetapkan kita untuk menuju Allah terlebih dahulu - maka tidak akan juga sempat bertemu dengannya. Saya juga, belum tentu lagi boleh berada dalam bahtera Ramadan itu sehingga ke penghujungnya. Insyaallah jika ada rezeki, kita raikan Syawal bersama-sama. 

II
(Kita)

Kita selalu mahu melihat ke hadapan, memelihara sebuah rencam perjalanan yang tersusun indah, menghalakan langkah untuk terus ke puncak dalam kesediaan yang dikaburi dengan kelalaian. Terapung-apung kebahagiaan yang cuba dicapai, mengejek dan mentertawakan kita yang mula kehausan. Kita terus berlari, mengejar yang dicari sehingga akhirnya kita tersungkur dek kealpaan. Pada saat kita mendongak dalam keperitan, ada tangan yang menghulurkan minuman.

Kita selalu lupa, ada insan-insan yang terus setia berlari dan berjuang bersama-sama tanpa merasa sekelumitpun makna penghargaan.

III
(Dia)

Dia hadir tanpa sedikitpun rasa marah. Dia tidak langsung menunjukkan suatu rasa tidak senang yang boleh mengganggu emosi sesiapa. Dia menjelma benar-benar ketika Ramadan mahu bertamu. Semacam ada pesan, menggerakkan jiwa ini perlahan-lahan. Bisiknya menelus masuk ruang pendengaran.

Semuanya tentang pilihan.

IV
(Aku)

Tipulah kalau tidak ada gusar setiap kali Ramadan tiba. Aku tak pasti apakah semua rasa ini suatu trauma, atau aku yang terlalu takut dengan imaginasi yang bukan-bukan. Benar, aku takut. Bukan! Aku bukan takut, aku tak tahu bagaimana boleh aku nyatakan rasa itu. Aku cuma berharap kiranya tiba lagi, aku diberikan kekuatan untuk berada dalam kesediaan tertinggi. Tentunya pengharapan tertinggi aku ialah kami semua dijauhkan daripada segala perkara yang tidak dijangka lagi. 

Aku faham. Setiap satu siraman ujian itu, membasahkan kami dengan ibrah yang cukup besar - penghapusan dosa-dosa dalam bulan mulia, bulan pengampunan dan bulan yang mendekatkan diri seorang hamba kepada Tuhannya.

V
(Mereka)

Kadang-kadang mereka terlihat seperti sudah tidak mahu lagi untuk mengikut rentak serupa. Namun, apabila mereka yang sudi menghulurkan salam untuk bersama-sama berjuang demi amanah yang belum terlaksana, apa lagi yang boleh saya lakukan? Mereka meletakkan bongkah kepercayaan itu untuk dijunjung dan dikelek ke hadapan. Cuma pastinya untuk terbang tinggi bukanlah sesuatu yang mudah. Apabila terlalu tinggi, risau tidak terlihat lagi bentala bumi. Maka, saya akan memilih untuk terbang - jika mereka benar-benar mahu terbang dengan saya. Bukan kerana saya yang mahu terbang sendiri.

VI
(Kami)

Pasakkanlah seteguh-teguh iman ke dalam jiwa kami ini. Biar kami dekat dengan Tuhan, pengharapan hakiki manusia yang tagihkan kasih dalam mengenal makna menjadi sebenar-benar hamba.

Jumaat, 20 Mei 2016

SEBELUM TERPADAM SISA CAHAYA


Sukar untuk mendapat yang indah-indah sahaja setiap masa. Sesekali akan terpalit keburukan yang semua orang pastinya tidak mahu. Saya berbual-bual dengan seorang teman. Melayani rasa mengantuk, cuma tidak membiarkan mata terus tertutup. Sengaja saya buka satu topik perbincangan yang sedikit serius. Dalam masa sunyi sebegitu selalunya yang terungkap itu benar, ikhlas dan pastinya jujur. 

Acap kali ada suara-suara yang dibawa angin, masuk ke dalam pendengaran kita. Pujian demi pujian yang dilemparkan dengan penuh keterujaan. Paling terkesan adalah apabila ada yang memandang diri kita terlalu tinggi, sanjungan yang diberikan tidak sedikitpun berbelah bagi. Allah. Sungguh saya cukup malu. Malu dengan diri sendiri, malu dengan semua. Benar yang terlihat itu baik-baik sahaja, indah dan mengagumkan. 

Yang terlihat itu, zahir sifatnya. Masih ada sudut dan ruang yang tersembunyi di sebalik diri seorang insan yang dikenali. Kita tahu siapa diri kita, kita tahu hubungan kita dengan Allah belum benar-benar sempurna dan kita tahu seberapa banyak dosa yang pernah kita lakukan dari kecil sehingga kita menjadi dewasa. Mungkin pada saat saya menaip kata-kata ini, akaun dosa saya terus bertambah tanpa henti, tanpa ada petanda untuk berakhir kecuali mati.

"Kaunampak tak? Betapa besarnya kuasa Allah? Walaupun kita kenal diri kita, tapi orang yang tak kenal kita pandang kita tinggi. Allah boleh tutup aib kita. Tak ada orang pun tahu aib kita."

Saya putus kata-kata. Setiap butir perkataannya tertusuk tepat ke dalam diri. Perkara sebegini yang jarang sekali terlintas dalam diri. Mungkin terlindung di sebalik keegoan yang menggunung dalam tubuh, padahal nyawa itu pinjaman. Saya terus menanti dia untuk bersuara lagi.

"Ramai yang tak sedar. Kenapa Allah tutup aib kita? Kalau Allah nak buka, sekelip mata kita binasa. Allah nak bagi peluang kepada kita. Peluang kedua untuk kita berubah menjadi lebih baik."

Sekali lagi saya dipukul dengan kata-katanya. Cukup baikkah saya? Sudahkah saya berubah? Dia pula diam. Menanti balasan kata daripada saya, sedang saya sudah lemas tenggelam dalam dunia kelam yang baru sahaja muncul. Tentang aib, hubungannya lebih besar dengan tuhan yang mengetahui segala-galanya. Dan manusia, hanya  penggerak dunia yang memunculkan keaiban untuk disebarkan ke serata alam.

Saya bertanya pula tentang keutamaan dalam sebuah perhubungan yang namanya persahabatan. Mengapa ada yang tidak sedar tentang kepentingan untuk mengerti keutamaan yang seharusnya diambil tahu? Mengapa dibiarkan insan-insan yang (mungkin) lebih banyak boleh membantu terkontang-kanting seperti tidak langsung ada maknanya buat mereka? Atau memang mereka tidak pernah melihat perhubungan itu sebagai sesuatu yang berharga, sehingga sanggup dikorbankan tanpa secebispun rasa. 

Sungguh saya tanamkan kecewa itu buat diri sendiri. Ada ketikanya, kita memang terlalu mengharapkan manusia. Sifat hakiki untuk rasa memerlukan dan diperlukan, bukan? Malah sebenarnya kita berpegang kepada satu tonggak penghubung yang mendekatkan iaitu kepercayaan. Namun apabila ada yang mula hilang percaya, ada yang tidak pernah langsung mengecap rasa percaya, apa lagi yang akan tinggal? Siapa yang harus kita percayai?

Satu jawapan daripadanya yang menyelesaikan semua persoalan. Jawapan yang tidak boleh dilawan lagi. Cuma satu, mulut boleh sahaja mengucap itu dan ini. Pada hakikatnya, menggerakkan tindakan yang seharusnya dilakukan dalam kehidupan adalah sesuatu yang amat sukar. Perit rasanya sehingga boleh terluka dalam keterpaksaan. Ah, kepercayaan terhadap manusia, tidak selamanya sama. Hari ini naik, esok menurun, entah-entah lusa terus hilang dan lenyap. Lalu kepada siapa lagi boleh kita letakkan kepercayaan yang paling tinggi tarafnya?

"Allah."



Selasa, 3 Mei 2016

APABILA KESEDIAAN MENJADI SATU PILIHAN


Lama blog ini sunyi. Diam tanpa luahan kata dan rasa - hambar. Mungkin sama seperti jiwa saya yang sunyi (bukan untuk waktu ini). Mungkin juga serupa dengan hati saya yang sendiri (bukan juga untuk waktu ini). Berkali-kali saya pendam, saya bisukan jari-jari ini daripada menukilkan apa sahaja yang tidak sepatutnya dibaca oleh sesiapa. Perkara yang ada kotak batas dalam dunia realiti ini. Dan mungkin saya berjaya untuk tidak berkongsi, tetapi tetap tewas untuk melupakannya. Saya cuba, biarlah walau hilang secalit. Asalkan saya tidak akan menanggung lagi suatu dongkolan tidak selesa yang membelenggu hari-hari saya. Banyak juga yang saya sudah lupa sebenarnya. Tempoh hampir sebulan yang penuh dengan keseksaan yang cukup mendewasakan. Pada usia ini, saya harus berdiri - bukan berpaut lagi. Pelajari apa sahaja kaedah untuk terus menggenggam tabah agar tidak terlepas dan terlerai menjadi air mata yang melukakan.

Saya ini, terlalu mahu mendukung jiwa ke sana ke sini. Walau kadang-kadang kaki terjelepok, tersungkur mencium tanah. Jiwa itu jatuh, retak memenuhi permukaan. Apa lagi yang mampu saya lakukan? Lihat sahaja dengan kekesalan, padah mengagungkan keangkuhan yang tidak akan membawa jaya ke mana-mana. Ah, banyak yang mahu saya tuliskan. Banyak yang mahu saya kongsikan. Banyak yang mahu saya luahkan, dan hanya blog ini yang paling setia memberikan ruang yang secukupnya untuk melayan bebelan seorang manusia yang terlalu banyak berdalih di sebalik aksara-aksara kecil yang disusun membentuk kata dan rasa. 

Sebenarnya ada, ada insan-insan yang saya alirkan cerita-cerita biarpun dalam gelak dan tawa. Cuma saya tidak pasti, sedarkah mereka? Atau saya yang bermonolog dengan tubuh-tubuh yang tidak cakna? Biar. Kalaulah benar ada keikhlasan dan kepercayaan yang dihulurkan kepada saya, tentu mereka akan faham - dengan setiap senyum, kata, lirik mata, cerita hatta nada suara yang zahir pada pancaindera mereka. 

Cuma, perlukah untuk mereka faham? Pentingkah untuk diambil tahu? Sahabat, kesediaan itu bukan pilihan. Semuanya menjadi citra kehidupan yang harus dilalui dengan keyakinan. Bercakap tentang kehidupan, siapa saya untuk menjadi penglipur lara kisah kehidupan insan-insan di sekeliling bumi ini? Layakkah saya untuk menjadi manusia dengan suara yang kononnya dipadu dalam rentak nasihat yang membantu? Cubalah perhatikan jika masih ada yang mahu taburkan rasa untuk dikongsi, masa untuk diluang bagi membincangkan perkara yang tiada kaitan dengan dirinya. Jika benar ada, baguslah. Boleh sahaja saya undurkan diri dengan dongkolan kekecewaan yang tidak akan sembuh lagi. Saya juga akan malas suatu hari nanti. Malas untuk mengambil tahu lagi. Ketika itu, semua akan melihat masa silam saya sebagai seorang penghasut yang tidak berguna.

Mengapa perlu saya runsingkan semua itu ya? Jalan saya sendiri belum cukup terang bersuluh dengan jalur cahaya yang menampakkan masa depan. Perkara remeh temeh seperti itu, ada yang tidak hiraukan pun. Ada yang langsung tidak pernah mengambil tahu. Dan saya, masih menurut telunjuk hati yang tidak pernah henti mengarahkan diri untuk berfikir itu dan ini. Sekarang saya cuba sedarkan diri, masa itu terlalu mahal. Untuk mendapatkan walau sedetik masa daripada insan yang dipercayai, bukannya mudah dan percuma. Segalanya perlu dibayar dengan pengorbanan. Dan pengorbanan itu, hanya yang tahu menghargai sahaja yang akan memilikinya. Tidak semua rela, tidak semua faham tentangnya. 

Tidak mengapa. Hidup ini, walau apa jua corak rentaknya tetap akan akan berjalan menuju hari kehancuran. Semakin dekat dan hampir. Dalam masa terdekat ini juga, ada hadiah yang akan diberikan kepada seluruh umat manusia. Saya kagum melihat mereka mula bersedia. Jiwa mereka terlalu suci untuk menyahut hadiah yang dinamakan anugerah itu. Saya hanya mampu mengiyakan dengan kecemburuan yang membuak-buak. Dalam keadaan seperti ini, mereka waras dalam mencari kehabagiaan hakiki. Saya cuba menumpang, walaupun tidak diundang. Cuma saya pasti, kalau mereka boleh mempersiap diri, saya juga sebenarnya telah lama bersedia. Selangkah lagi.

Pengakhiran coretan ini, saya akur.
Kesediaan itu bukan satu pilihan.



Isnin, 28 Mac 2016

ANGAN-ANGAN UNTUK BERIMPIAN


Impian itu tidak akan berpenghujungkan kesedihan bukan? Tentunya yang bisa melarik senyum, atau paling tidak memalit sedikit rasa bahagia dalam jiwa. Walau bukan semua impian akan terlaksana, setidak-tidaknya mempunyai impian itu juga sudah meletakkan kita di suatu tahap gembira. Kadang-kadang, impian itu terlihat cukup besar sehingga hampir mustahil untuk dicapai. Hampir mustahil, maksudnya masih ada peluang untuk dicapai juga. Walaupun 99% peluang untuk gagal itu sudah tertulis jelas, masih ada 1% lagi yang tidak boleh disia-siakan. Itu juga boleh menjadi impian. 

Ah. Saya juga punya impian. Ada yang besar, jua yang kecil. Saya sebenarnya tidak pasti, yang saya rasa ini ialah impian, atau angan-angan, atau mungkin juga harapan, atau gumpalan kekeliruan yang tidak dirungkaikan. Impian ini kecil sahaja. Kalau saya ceritakan tentang impian ini, tidak ada yang pedulikan saya. Mereka anggap cerita saya hanya sebuah kelucuan yang biasa. Mereka lebih mengerti pada gelak dan tawa. Sedih bukan, tidak ada yang faham barangkali - tetapi tidak penting pun untuk faham tentang impian orang lain, impian sendiri perlu dipuncakkan paling tinggi.

Biarkan. Baiklah, baca semua ini sebagai kisah dongeng sahaja. Mengapa dongeng? Sebab kisah dongeng ialah kisah yang tidak akan pernah berlaku, baik dahulu, kini dan selama-lamanya. Pernah suatu masa, saya mengharapkan untuk mendapat seorang teman yang benar-benar memahami. Teman yang apabila saya pulang dari kelas, saya boleh bawakan pisang goreng dan keropok untuk dijamah, teman yang apabila saya di kedai makan, saya akan menghubunginya jika dia ada pesanan, teman yang boleh saya kongsikan gelak apabila menonton video lawak di Facebook, teman yang akan saya ajak ke sana ke mari walaupun hanya untuk membeli sebatang pen, teman yang akan saya sapa sebaik pintu dibuka, teman yang akan saya kongsikan kisah sepanjang hari yang memenatkan, atau teman yang akan saya beritahu setiap satu perkara yang akan saya lakukan. 

Dan semua itu hanyalah impian dalam kisah dongeng seorang saya yang hanya boleh berangan-angan. Penat juga memasang angan-angan. Bukan kerja mudah rupa-rupanya. Saya cuba membilang hari, masih panjang perjalanan yang perlu saya hadapi. Seksanya bergelumang dengan ketulan-ketulan rasa yang hitam, tidak terlihat langsung jernihnya walau setitis. Keseksaan ini sudah ditanggung lama dan akan berlarutan dalam tempoh tiga bulan lagi, entah bernanah nanti - akhirnya mati dalam busuk dan hanyir yang meraja. Perkara ini remeh sahaja sebenarnya. Asbab itu tiada yang peduli. 

Dalam satu kelas ini, pensyarah saya kerap kali menyelitkan video motivasi yang sarat dengan pengajaran. Acap kali juga, beliau berbicara soal teman dan kawan. Lalu, ketika itu saya cukup tersentuh. Saya akan dengarkan kata-katanya dengan penghayatan paling dalam. Saya seperti disindir diri sendiri - membuatkan saya diam menunduk. Sesekali ada juga hiba yang mengetuk rasa, menumpang dalam sanubari hingga ke hari ini. Petang tadi, sekali lagi beliau membawa kisah serupa dan kata-katanya ini sudah berkali-kali disebut-sebut.

      "You need to know who are your friends, your best friends, your special friends, 
      your very best friends, your very very very best and special friend. It's important 
      to classify your friends into groups, so that you know you have chosen the right 
      friends in your life. Some of them will just have laugh with you, but the one who 
      stay with you in your difficulties is the best."

Kemudian saya mula mengira, siapa kawan baik saya, siapa kawan istimewa saya, siapa kawan karib saya, siapa sahabat saya?

Tiada barangkali. Ternyata saya tewas untuk mengelaskan mereka kepada kumpulan-kumpulan yang dinyatakan. Entahlah, agaknya mereka semua hanyalah kawan. Sama seperti kawan lain. Serupa, tiada bezanya. Mungkin bukan mereka yang gagal dalam berteman, tetapi saya yang gagal dalam mengenali teman. 

Semua impian ini hanyalah angan-angan sahaja. 

Jumaat, 18 Mac 2016

SAYA BUKAN ORANG BAIK


Berkali-kali dia katakan kepada saya, "Saya bukan orang baik". Saya keliru untuk bereaksi. Hanya sengih dan saya hanya mendengar, ralit. Sesekali saya ber-uh-ah. Sesekali saya ajukan soalan sehingga dia memulakan cerita baharu pula. Seronok mendengar ceritanya. Dia tidak sedikitpun lokek untuk bercerita tentang dia, hidupnya, perasaan malah sehingga kepada nalurinya penuh dengan kerendahan jiwa.

Ahad, 13 Mac 2016

MENUMPANG TAWA


Sekarang, jarang sekali saya dapat berhujungminggukan Ahad. Apatah lagi waktu pagi sebagai ruang untuk saya coretkan apa-apa. Dan sememangnya pagi bukanlah waktu saya menulis. Untuk tempoh hampir empat minggu ini, saya seperti sentiasa dihimpit dengan keresahan. Segala macam yang terjadi penuh dengan dongkolan rasa tidak senang hati. 

Benarlah. Cukup mengharapkan manusia. Hatta manusia bernama teman sekalipun, bukanlah tempat untuk kita letakkan kepercayaan dan harap sepenuh rasa lagi. Teman itu siapa? Saya sendiri terkulum dengan jawapan yang tidak pasti. Sekejap, mungkin sebagaimana payahnya untuk diletakkan kepercayaan dan harap kepada mereka, maka begitu susah juga mereka untuk percayakan saya. Begitu? Atau memang saya ini tidak layak dipercayai? Memang tidak ada yang percayakan saya untuk saya percaya mereka? Ah, harap itu memang terlalu sukar. Kadang-kadang, saya yang seperti terlalu mencari sehingga melemahkan semangat sendiri. Sanggup dibazirkan masa-masa yang ada hanya kerana rasa tidak selesa yang membelenggu benak hati.

Biarlah. Teruskan sahaja berharap dalam nada rasa kecewa. Biarkan harapan itu setidak-tidaknya menjadi penghubung yang tidak akan memutuskan sebuah perkenalan itu. Jalan paling selamat barangkali. Cuma, bersedia selalu untuk merasa kewalangan yang dicari dan dicipta sendiri. Tetapi, benarkah saya ini mengharapkan teman-teman? Apa memang saya tidak pandai berdikari? Ataupun berdikari itu yang tidak mampu berdiri sendiri? Atau teman-teman yang tidak memahami erti berdikari? 

Entahlah. Bilang sahaja berapa kali nasihat cuba diberi. Ada yang ikut? Ada yang setuju? Sampai ke sudah nasihat-nasihat itu sebenarnya menjadi ejekan yang menjengkelkan. Mana mungkin ada yang mahu menurut, apatah lagi melihat sumber nasihat itu daripada insan yang banyak dosanya. Tahu, lihat nasihat dan bukan orangnya. Namun lumrah masa kini, kalau tidak dilihat pada fizikal itu, tidak sah syarat menjadi manusia. 

Lalu, akan terkait pula keikhlasan dalam menasihati. Kata orang, cukup sekadar nasihat. Mahu diikut atau tidak, urusan empunya badan - pemilik akal di aras kematangan. Cuma setidak-tidaknya, kikislah walau sedikit rasa ego yang tebal itu. Sehingga satu tahap, memang saya merasakan bahawa orang baik ini walau baik macam mana sekalipun tetap angkuh dengan ego bahawa dirinya sudah cukup berhemah dalam melaksanakan sesuatu tindakan (hanya persepsi sendiri, bukan kenyataan). Saya tahu, ini hanyalah prasangka. Malah kalau dikitabkan prasangka itu, berjilid-jilid banyaknya. Salahkah berprasangka? Sangkaan awal. Perasaan. Anggapan. 

Saya lemas - hampir lemas - pura-pura hampir lemas - terfikir untuk pura-pura hampir lemas. Terlalu banyak ragam yang melonggok di atas kepala ini. Serba satu yang menyusahkan - dan menyusahkan itu ialah perkara yang hadir paling akhir setelah beberapa fasa yang tidak perlu saya nyatakan. Saya ini mungkin ditakdirkan terlalu suka memikirkan hal orang lain, pada saya mengambil berat - pada orang lain menjaga tepi kain. Titik tolaknya, saya yang dianggap penyibuk. Tapi memang saya sibuk. Jadi, kesibukan yang membuatkan saya sibuk dan akhirnya orang yang sibuk dipanggil penyibuk. Sama sahaja kan? 

Selalu saya rasakan kasihan kepada orang, namun mereka pernah kasihankan diri sendiri? Kadang-kadang saya dipalitkan dengan rasa geram apabila melihat teman-teman (yang saya syok sendiri menganggap sebagai teman) diperlakukan tidak baik oleh teman-teman mereka. Malah sehingga ada yang mempergunakan teman-teman ini sebagai alat untuk kepentingan diri sendiri. Mungkin secara kasarnya begini, ada yang meludah dan menjilat semula. Tanpa rasa malu, tanpa rasa segan silu. Kebiasaan atau kemurahan maruah sebenarnya? Maruah-Marah-Murah? Sungguh saya marah. Dia? Katanya dalam rangka usaha. Saya biarkan, mungkin saya ini terlalu tegas. Kurang pula tolak ansurnya. 

Dan begitulah juga dengan ragam-ragam yang lain. Ketegasan ditafsirkan sebagai ketidakhemahan dalam tindakan. Entah sampai bila, saya akan dilumuri perasaan-perasaan sebegini. Kawan-kawan yang dianggap sebagai teman, sahabat, rakan, taulan dan apa sahaja perkataan yang memaksudkan perkara yang sama, tidak pernah memantulkan semula anggapan itu. Saya ini hanya memandang ke arah dinding hitam, sifatnya legap, gelap dan langsung tidak menampakkan apa-apa. Saya cukup terkesan dengan soalan pensyarah tempoh hari. 

"Berapa ramai kawan yang kamu ada?"
"Berapa ramai kawan baik yang kamu ada?"
"Berapa ramai kawan terbaik yang kamu ada?"

Dan saya gagal untuk menjawab soalan-soalan ini dalam waras akal yang paling berhikmah. Jawapan untuk soalan-soalan ini mungkin akan saya perolehi dalam keluasan peta kehidupan yang akhirnya akan mempertemukan semula saya kepada titik permulaan - ketika jasad sendiri tanpa nyawa.

Lalu saya ini sebagai apa? Hanya suara yang menumpang tawa.

Selasa, 16 Februari 2016

SUDAH TERLALU HAMPIR


Cukuplah. Sudah tidak tertanggung lagi untuk memikul tahniah yang kamu semua berikan. Saya rela, kamu sedekahkan tahniah-tahniah yang ada buat mereka yang lebih layak menerimanya. Bukan tidak mahu lagi menghargai, saya tidak punya ruang yang cukup untuk diselitkan tahniah kamu semua. Maafkan saya, terpaksa saya letak sahaja di atas tanah, di dalam kocek, di bawah kerusi dan di sana sini. 

Nanti saya akan kutip semula, tiup habuk-habuk yang melekat lalu saya akan susun, simpan di dalam kotak kenangan. Bilik saya juga sudah penuh. Mungkin stor lama masih punya kekosongan. Jangan risau. Saya tidak akan membuangnya. Kalau-kalau di kemudian hari saya tidak lagi terima tahniah daripada kamu semua, akan saya cari kotak kenangan itu dan bongkar semula tahniah silam yang usang. 

Sudah dua kali, saya benar-benar terlalu hampir dengan punat yang apabila disentuh, maka terangkatlah tubuh dijunjung dan dijulang dalam sebuah majlis yang dimahu-mahukan oleh ramai orang. Namun, masih juga saya gagal menyentuhnya. Sekejap, bukan gagal. Cuma belum berpeluang, nanti akan tiba juga tuah untuk saya andai diizin Tuhan. Mana ada orang yang gagal sekarang ini. Yang ada cuma orang-orang yang tersilap. Lalu kesilapan boleh diubah bukan? Biarpun tidak secara nyata, tetapi jiwa tahu perubahan yang terlaksana. Kadang-kadang, cuba juga memujuk diri dengan lagak selamba konon tidak kecewa. 

"Tak apalah. Memang itu kemampuannya."
"Tak apalah. Tak ada rezeki."
"Tak apalah. Nak buat macam mana."
"Tak apalah. Banyak lagi yang perlu dirai."
"Tak apalah. Boleh usaha lagi."

Walau sudah tahu tahap dan kemampuan diri, apa salahnya kalau berusaha lebih lagi? Mungkin kerana sudah terlalu selesa, kemudian semakin tidak cakna, culas dalam mendalami sebenar-benar makna. Mungkin, Tuhan sudah letakkan akal bijaksana sebagai nikmat dalam hidup. Namun sampai bila? Ilmu sekadar ilmu, maka lebih baik jadi buku. Manusia kalau berilmu, gunakan. Barulah subur bersama-sama iman. 

Terlalu kerdil rasanya menerima keputusan yang sebegitu. Angka-angka itu tersenyum dalam sinis ketawa. Saya diamkan sahaja, malas mahu bertelagah. Biarkan angka-angka itu penat sendiri. Nanti mereka akan senyap, mungkin mati. Sungguh malu. Usaha yang terlalu kecil untuk menerima pulangan yang sebanyak itu. Persis tidak layak untuk tinta-tinta huruf sebegitu berdiri dengah gah di atas sekeping kertas yang fizikalnya digital. 

Bukan mempersoal takdir, malah jauh sekali daripada tidak bersyukur. Mungkin jarak yang terlalu hampir itu hanya pesanan. Teguran yang menyelinap melalui ruang kosong itu untuk mengetuk jiwa agar lebih bersedia. Semua nampak mudah, tetapi apabila Allah tidak mahu beri, tetap tidak akan dapat yang diingini. Duduklah berteleku, kira kelekatu malam. Sambil-sambil itu, renung ke dalam diri. Tentu ada khilaf semasa melangkah mencipta jejak tempoh hari. Lalu punat itu terus menjauh dan mungkin tidak mampu tercapai lagi. 

Cuma saya cukup pasti. Saya sudah terlalu hampir.


Selasa, 9 Februari 2016

KALAU MAHU MENCICIP BAHAGIA


Bertebaran kisah dia - tentang senyumannya yang ada sentiasa, lawak jenaka yang mesra, budi tulusnya saat bersapa. Coret teman-teman yang saya baca, dipuput rasa syahdu. Dalam kalam kalbu, saya pendam kagum yang paling mekar buat dia, dia dan dia-dia yang lain. Sungguh, bukanlah insan yang saya kenal. Cuma setiap kali ada berita begini, saya didesak pinta untuk mengamati tampang berukir sengih dan senyum mereka. Saya amati dengan sebak yang membuku sambil berbisik perlahan kepada jiwa, moga senyuman sebegini juga menjadi milik mereka di alam sana. Orang baik ketika perginya dia, pasti disebut-sebut. Entah seluruh alam juga mengenalinya, mendoakannya agar menjadi tetamu syurga. 

"Orang baik selalu pergi awal kan," pernah saya ungkapkan ini buat sahabat setia.

"Allah sayang. Tak nak bagi lagi banyak dosa," dia jawab seperti biasa.

"Kau pun baik. Tersangat baik..." saya tambah sambil memandangnya dengan kuyu.

"Belum cukup baik. Banyak lagi yang tak sempurna. Tapi kalau Allah nak ambil juga, nak buat macam mana," masih tenang jawabnya dan saya hanya terus menadah telinga.

Nyawa sekarang terlalu rapuh. Kematangan usia tidak langsung menguatkan ketahanan panjangnya tempoh untuk berbakti atas muka bumi ini. Kalau tiba masa untuk dipulangkan pinjaman yang tidak abadi itu, maka pejamkanlah mata dan zikirkan syahadah sedaya kudrat yang tersisa. Insyaallah, kita semua mahu yang sebegitu. Membiarkah roh melangkah keluar dalam laluan husnul khatimah.

Tipulah kalau saya tidak berimpian untuk menjadi sebegitu. Namun saya cuba berkira-kira pahala yang telah saya pajakkan sebagai bekalan, malunya rasa melihat palit dosa lebih banyak, tidak terkira. Dilumurkan dalam dunia penuh alpa, tenggelam dalam bisik goda makhluk yang sentiasa tidak berputus asa mencari golongan yang mudah leka, malah mengingkari nikmat yang teragung yang dikalung pada tubuh. Saya cuba juga untuk menghitung amal baik yang pernah saya taburkan buat umat manusia, termengah-mengah jadinya. Tidak terjumpa, entah ada entah langsung tiada. Allah. Saat terasa besar di sebuah agungnya negeri, rupanya terlalu kerdil untuk menghadapi mati. 

Semua orang mahukan kedamaian dan saya tahu tempat letaknya. Di sebuah dusun ketenangan yang dipenuhi pohonan kasih. Merimbun lebat cinta dan sayang. Saya taburkan baja-baja keikhlasan untuk menyuburkan semua rasa yang tumbuh itu, biar mekar, biar saujana tampaknya. Sudahpun boleh bermimpi beralaskan kehijauan rasa kongsi, mengapa perlu dibazirkan dengan rasa benci? Rugi, teramatlah rugi. Masa yang ada tidak akan langsung berganti. Selagi nyawa bersatu dalam tubuh, jangan biarkan apa-apa pun mati - terutamanya hati! Ya Rabb, janganlah pernah wujud walau sehama perasaan benci kerana alir kasih itu terlalu suci menyerap ke dalam seluruh jiwa ini.