Khamis, 19 Januari 2017

BUKANKAH INI PELUANG


Saya baru sahaja selesai makan ketika itu. Saya henyakkan tubuh di atas kusyen kerusi, merehatkan diri sebelum meneruskan sebarang urusan yang lain. Telefon bimbit saya hidupkan, seiring dengan capaian internet. Berdecit-decit masuknya mesej dan notifikasi Facebook. Saya biarkan sehingga semuanya habis, barulah saya buka satu persatu. Tidak banyak yang menarik, saya sekadar membaca sekali lalu. Saya buka mesej yang lain pula. 

Satu arahan, atau lebih tepat tanggungjawab dikirimkan. Saya terus membalas kiriman mesej itu segera. Bertanyakan beberapa soalan yang perlu. Pada masa yang sama, ligat di dalam benak ini saya fikirkan penyelesaian kepada amanah itu. Jumpa. Terus saya membuat carian nama insan yang muncul dalam ingatan, saya kirimkan ucapan salam. Beberapa minit saya nantikan, saya menerima balasan mesej daripadanya. Terus kepada tujuan, gebang satu dua perkara, dia bersetuju. Saya lega, tersenyum. 

Sekonyong-konyong, satu panggilan masuk menerjah di paparan skrin. Getus hati saya, pasti perkara penting. Terus saya tatal butang menjawab panggilan, satu suara kedengaran. Menceritakan agenda dan penerangan yang lebih lagi untuk mesej yang dikirimnya sebentar tadi. saya sekadar mengiyakan, juga menyatakan bahawa nama seorang calon ini akan saya berikan. Panggilan dimatikan. Saya fikir, saya akan meneruskan urusan untuk mendapatkan maklumat yang diperlukan. Saya perlu menguruskannya sebaik mungkin, dan menyediakan apa yang sepatutnya saya sediakan.

Sekali lagi saya menerima panggilan masuk daripada orang yang sama. Debar tiba-tiba hadir. Tentu ada yang tidak beres.

"Tak ada orang lain lagi? Kamu ke? Kami dah bincang tadi, kalau tak ada orang lain sangat, takpelah dia pun," saya terpempam. Saya?

Bukankah tugas saya adalah untuk menyediakan dan bukannya melaksanakan? Entah, kata-kata tadi berupa pujukan atau lebih tepat pengharapan. Tetapi kalau saya yang benar-benar diinginkan, mengapa tidak terus dinyatakan sedari awal? Kasihan pula untuk saya menidakkan insan yang telah saya hubungi. Lagi pula, saya percaya kepadanya dan saya juga meletakkan harapan kepadanya. Namun, apalah kuasa yang saya ada apabila mereka lebih 'kenal' siapa dia. Saya hilang kata-kata.

Dalam celaru, rasa tanggungjawab itu seolah-olah perlahan-lahan cuba meresap ke dalam diri. Cuba untuk menyihir saya dengan ungkapan yang pernah saya bangunkan dahulu. Jujur, bukan janji tetapi satu pengharapan yang bukan untuk sesiapa sebenarnya. Pengharapan dalam diri saya sendiri. Kiriman mesej tadi seperti menuntut saya untuk melunaskannya. 

"Belum pernah ada dari sini. Jadi saya berharap untuk membangunkannya sehingga kita mampu meletakkan suatu tubuh di atas pentas penuh prestij itu nanti," pernah saya khabarkan begitu kepada panel penemu duga suatu masa lalu. Itulah yang saya mahu, itulah yang saya harapkan. Pernah saya cuba beberapa kali, dan saya tidak mampu bergerak sendiri. Apatah lagi apabila kurangnya sokongan dan penglibatan kelompok yang berpengetahuan, mahir akan bidang yang diceburi.

Saya sendiri pernah bermimpi untuk meletakkan diri sendiri di atas pentas itu, dan inilah peluang yang seharusnya saya ambil sederas-derasnya. Ini sahaja masa yang tinggal untuk saya lunaskan apa yang pernah saya katakan. Tiada lagi selepas ini, tiada lagi waktu lain. Buktikan, tunjukkan dan sudahlah beralasan. Saya mampu, tetapi mampukah saya sendiri? Sungguh, membuak-buak rasanya mahu turut serta. Mengalir laju semangat untuk melakukannya. Saya mesti luahkan.

Cuma, sembuhkah sudah luka itu? 
Biar dua cabang yang berbeza, tetapi akarnya sama!


1 ulasan:

  1. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website kami http://kbagi.com/ atau www.facebook.com/kumpulbagi/ untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    BalasPadam