Jumaat, 13 Januari 2017

SEJAHTERA


Assalamualaikum dan salam sejahtera saya hulurkan buat jiwa-jiwa yang setia. Alhamdulillah, akhirnya saya berupaya untuk menitipkan coretan pertama untuk tahun baharu ini. Percayalah, bukan sesuatu yang mudah untuk saya karangkan kata-kata menjadi sebentuk luahan rasa. Banyak yang hanya terpendam sahaja kerana itulah sebaik-baik usaha yang mampu saya lakukan demi memastikan tidak akan ada lagi perkara-perkara pahit untuk diingati. Apabila tidak tertinta, maka esok atau lusa pasti akan hilang begitu sahaja, walaupun tidak sepenuhnya. Saya pinjam catatan seorang teman di Facebooknya.

Saya tidak akan mengabadikan kisah tentang insan yang pernah datang membina persahabatan demi kepentingan diri sendiri. Kemudian, berlalu pergi setelah kepentingannya tidak dilunasi. Kerana yang datang pada saya demi kepentingan diri, tidak perlu diabadikan dalam karya, (Syuhada Salleh, 2016).

Sungguh saya terkesan dengan kata-katanya. Saya memahaminya secara umum. Betapa selama ini saya merasakan dengan menulis, saya dapat melepaskan sedikit rasa tidak senang di dalam hati. Namun saya silap. Sebenarnya saya tidak perlu untuk meningati atau mengabadikan apa-apa yang saya tidak suka dalam apa jua media yang saya ada kerana suatu hari nanti pasti saya akan membacanya semula. Lalu, perasaan yang sama akan hadir kembali walau mungkin ketika itu saya sudah tidak ingat tentangnya. 

Namun saya tidaklah pula akan mematikan keinginan saya untuk menulis sepenuhnya, cuma untuk beberapa perkara sahaja. Penat sebenarnya melawan jiwa, menentang desakan yang betubi-tubi mencabar diri. Saya rasa, kini saya sudah terlalu lali dengan segala-galanya. Tidaklah saya anggap saya sudah kuat dengan segala cabaran yang ada, cuma saya rasa saya sudah semakin kuat. Banyak perkara yang boleh dipejamkan mata, didengar sahaja, dibiarkan pun tidak mengapa. Tidak perlu saya endahkan, tidak perlu untuk saya ambil tahu lagi. Rata-rata banyak yang sia-sia.

Pada usia baharu ini, saya semakin sedar. Terlalu besar langkah yang perlu saya lalui, terlalu banyak perkara yang mesti saya lunasi. Tanggungjawab yang bukan sekadar pada nama pelajar, tetapi manusia. Payah untuk diungkapkan perihalnya. Cuma begini boleh saya kata, pertanyaan kepada diri sendiri. Apa sumbangan yang sudah saya berikan sehingga saat ini? Apa? Apa? Sudah ada yang merasa manfaat atas jasa dan budi saya? Ada? Ada?

Kerdil rasanya. Ketika insan-insan lain sibuk dengan kebajikan dunia mahupun akhirat, saya masih di sini menyelak halaman sejarah diri. Masih dikelilingi oleh manusia-manusia lain yang penuh dengan kepelbagaian, baik hatta buruk sikapnya. Begitulah kehidupan dan untuk tahun baharu ini, saya mahu belajar tentang kehidupan yang selalu melihat kepada kebaikan - positif. Abaikan apa sahaja yang tidak membangunkan minda, buang sahaja kata-kata manusia yang membantutkan kemajuan dan biarkan sahaja tindakan manusia yang merosakkan emosi. Positif, pasti akan mencapai kemenangan.

Satu perkara yang masih saya fikirkan. Kalaulah takdir Tuhan menamatkan hayat saya pada waktu dan saat ini, sudahkah saya menjadi seperti Ahmad Ammar yang dimuliakan ketika perginya pada usia 20 tahun? Sudahkah saya memiliki kekuatan seperti Muhammad Al-Fateh yang menakluk Kota Konstatinopel pada usia 21 tahun? Sudah cukupkah amalan kebaikan untuk saya melalui detik kematian yang boleh datang pada bila-bila masa? Allah, sayu rasanya. Semoga ada kebaikan yang Allah pinjamkan lagi.

Biarlah apapun, saya hanya mahu mendoakan semua - sejahtera hendaknya.


Tiada ulasan:

Catat Ulasan