Sabtu, 27 Mei 2017

INSPIRASI RAMADAN #30

1 RAMADAN 1438H

Sebelum saya menitipkan kata-kata di sini, saya baca semula catatan Ramadan terakhir tahun lalu. Ada kenangan dalam catatan itu - saya coretkan kisah dengan sahabat. Lalu terdetik di hati ini untuk saya coretkan lagi kisah tentang sahabat itu kerana saya rindu, sedangkan dia sudah tidak peduli. Duhai sahabat yang saya panggil sahabat, sahutlah, sahutlah, sahutlah suara hati ini. Saya sudah tidak mampu meluah suara secara nyata.

Hari ini Ramadan tiba lagi dan sudah menjadi rutin tahunan untuk manusia-manusia ini berpuasa, bersahur, berpesta dengan makanan dan beribadah sebanyak-banyaknya. Maghrib semalam, saya bergelumang dengan persoalan-persoalan yang tiba-tiba hadir ke dalam benak fikiran. Apa sebenarnya yang saya nantikan dalam Ramadan? Apa sebenarnya yang saya mahukan daripada Ramadan? Apa erti Ramadan kepada saya? Ramadan ini sekadar rutin atau anugerah? Saya seperti tidak ada jawapannya. Saya buntu.

Kalau ketika kecil dahulu, memang saya nantikan Ramadan. Boleh bermain bunga api, mercun, makan yang sedap-sedap dan menunggu hari raya ialah tujuan utama. Bentuk keterujaan apabila hadirnya Ramadan sudah tidak seperti dahulu. Mungkin kedewasaan menjadikan Ramadan itu berbeza, atau sebenarnya Ramadan itu mendewasakan? Saya cuba untuk melupakan kedukaan dalam Ramadan-Ramadan terdahulu. Sebab saya tahu, sepatutnya saya senyum meraikan Ramadan, sepatutnya saya gembira bertemu Ramadan, dan sepatutnya saya berbahagia boleh mengecap nikmat Ramadan - Insyaallah.

Saya belum tahu apa-apa tentang hari esok. Malah tidak akan pernah tahu. Cuma saya mengharapkan hari-hari esok saya akan menjadi lebih baik, tentunya dengan manfaat Ramadan dan keberkatan yang ada. Jika Ramadan ini tidak menjadikan saya lebih baik, maka sayalah yang rugi kerana mensia-siakan tempoh yang cukup indah ini. Bukan salah bulan ini, bukan salah Ramadan ini dan tentunya bukan salah sesiapa jika kegagalan yang saya raih. Cuma saya masih belum menjumpai sesuatu yang sudah lama saya cari. Di mana letaknya hati saya?

SABTU
27 MEI 2017

Rabu, 10 Mei 2017

HARI INI


Saya memilih hari ini untuk saya tulis sesuatu. Hampir empat bulan, saya tidak mampu menitipkan rasa dalam ruang ini. Sungguh, saya terlalu rindu. Rindu terhadap ruang ini. Rindu akan diri saya yang dahulu. Rindu akan teman-teman yang pernah bergelak tawa bersama-sama. Tanpa sedar, saya sudah menyemadikan empat bulan lalu tanpa sebarang coretan untuk diingati. Bermakna saya tidak akan berpeluang untuk membaca kembali dan saya akan lupa semuanya. Entahlah, mungkin terlalu banyak kedukaan yang tidak terungkapkan. Mungkin juga kelukaan yang tidak sembuh-sembuh.

Kurang sebulan, ada satu kebahagiaan yang bakal tiba. Bulan yang penuh dengan cerita lalu dan tentunya dengan cerita-cerita mendatang yang diharapkan ada cahaya. Dalam tempoh ini, saya masih memegang satu amanah yang perlu diselesaikan sebelum bulan itu tiba. Tidak susah, tetapi berat amanahnya. Banyak sahaja jalan mudah untuk saya laksanakannya, tetapi tidak mungkin itu usaha yang berbaloi. Semoga ada kesempatan untuk saya sempurnakan amanah yang digalaskan itu. 

Diri -  kembalilah menjadi diri kamu yang dahulu. Kembalikan suaramu, kongsikan cerita-cerita kamu. Cukuplah membisu. Kamu sebenarnya teramat rindu untuk mengulangi masa lalu.

Teman - datanglah dan luangkan sedikit waktu. Tidakkah kamu sedar ada kelompongan dalam persahabatan itu?  Tidakkah kamu tahu ada rajuk yang terbuku? Atau kamu sudah tidak mahu ambil tahu?

Hari ini, saya berjaya menulis sesuatu. Saya masih tidak pasti, bilakah lagi saya akan ke sini untuk saya berkongsi kata. Maafkan saya.