Sabtu, 23 Ogos 2014

ZON SELESA

"Terlalu sibuk dan leka sampai lupa cari
ketenangan hakiki itulah aku."

Kata-kata ini saya petik daripada Twitter seorang sahabat. Ada sesuatu yang terdetik dalam minda saya tatkala pertama kali membacanya dahulu. Sekitar empat bulan yang lalu. Maka saya terus klik 'favourite' dan 'retweet' untuk rujukan pada hari mendatang.

Hari ini, tiba-tiba saya teringat akan kata-kata ini sewaktu berbual dengan seseorang di telefon. Kami membincangkan sesuatu tentang kehidupan seorang remaja yang kian meningkat dewasa. Dengan cabaran, dugaan, musibah mahupun kegembiran, bertandang dan pergi tanpa disedari.

Sehingga hari ini, ramai sangat manusia yang berada dalam zon selesa. Tetapi, saya bukan mahu bercerita tentang 'manusia' itu. Saya mahu berkongsi cerita tentang diri saya. Saat entri ini ditulis, saya masih berada dalam zon selesa. Zon yang sentiasa menjanjikan senyuman, dengan jaminan kegembiraan. Zon selesa ini membuatkan saya berfikir terus ke hadapan. Tanpa ada cabang, ranting yang sepatutnya turut difikirkan sama.

Asbab kewujudan saya dalam zon selesa ini, saya sering terlupa. Lebih tepat, sentiasa terlupa. Lumrahlah manusia itu pelupa. Tetapi kelupaan yang bagaimana? Saya sendiri tidak mahu punya kelupaan yang mampu membinasakan. Parah jika itu terjadi. 

Ya, zon selesa ini menjadikan saya lupa untuk berfikir tentang 'kemungkinan'. Mungkin boleh saya gantikan 'zon selesa' itu kepada perkataan positif dan 'kemungkinan' itu kepada perkataan negatif. Lebih jelas. Maka, saya cipta semula frasa baharu.

Disebabkan saya sentiasa berada dalam keadaan positif, maksudnya semua yang dialami menggembirakan, saya menjadi lupa kepada perkara negatif yang mungkin boleh terjadi. Memang hidup perlu ada motivasi, setiap bicara, fikir mestilah yang positif sahaja. Tetapi, memandang ke hadapan tidak bermakna saya boleh terus mencapai apa yang saya mahu. Pandangan ke hadapan inilah yang perlu diselitkan dengan pemikiran tentang 'kemungkinan' yang mungkin akan berlaku. Namun ramai yang lupa, ramai yang alpa, saya juga. Semua menyangka pelangi sentiasa muncul menceriakan hari-hari yang ada. 

Saya sendiri tidak pernah terfikir tentang 'kemungkinan' yang saya maksudkan. Sebab saya sudah terlalu lama berada dalam zon selesa. Zon yang menjadikan saya sibuk dan leka. Saya terlalu dimanjakan, saya sentiasa dibelai dengan keselesaan. Sedangkan yang hakiki, saya pinggirkan jauh-jauh di sebalik tembok kelalaian.

Namun, jika suatu hari 'kemungkinan' itu hadir,
bersediakah saya?

Biarlah saya terus kekal dalam zon selesa. 
Cuma saya akan cuba pastikan,
saya tidak terus didakap ciuman keindahan
kerana keselesaan itu bukanlah jaminan kebahagiaan.

Wanariahamiza

Jumaat, 8 Ogos 2014

DO YOU PREFER COUPLE?

Perbualan ringkas dengan seorang sahabat tadi tiba-tiba mendatangkan kerunsingan dalam diri saya. Tanpa sebarang pencetus, pemangkin mahupun pemula, saya tiba-tiba ditujah dengan dua soalan yang langsung tiada kaitan dengan perbualan kami. Tidak pernah disangka, akhirnya saya akan menerima pertanyaan yang sedemikian rupa. Sebelum-sebelum ini, sudah berkali-kali saya fikir tentang 'soalan yang ditanya' itu. Pernah juga saya kongsikan rasa itu dengan seorang sahabat akrab yang lain. 

Dua soalan mudah yang sebenarnya biasa buat warga remaja pada masa kini. Atau mungkin tidak salah kalau saya katakan, sebenarnya soalan itu tidak layak ditanya asbab kehidupan remaja dan 'soalan yang ditanya' itu sebenarnya merupakan dua perkara yang saling diperlukan dalam diri remaja hari ini.Mungkin sudah menjadi kewajipan yang perlu dihebahkan kepada umum, yang perlu dipastikan semua orang tahu. Kebebasan dalam permodenan, juga lewahan teknologi yang merajai setiap tindak tanduk seorang insan kerdil berotak disulami akal bernama manusia.

Soalan pertama:
"Bila nak ada gf?"

Saya sendiri lupa. Pernahkah saya ceritakan apa-apa kepadanya tentang perhubungan istimewa, atau pendirian saya yang masih tidak berdua (mempunyai girlfriend)? Maka soalannya memang menjurus kepada maksud bila mahu berdua. 

Coretan ini hanyalah pandangan daripada sudut seorang lelaki bernama saya.
Saya jawab kepadanya, belum tiba masa. Kalau sudah tiba nanti, kautahu aku akan berkahwin sahaja.

Mungkin jawapan ringkas saya itu mendatangkan ketidakpuasan hati kepadanya. Lalu serta-merta soalan kedua diajukan segera:
"Kau tak prefer couple ke?"

Menerima tujahan soalan ini, saya diam seketika. Soalan yang sukar, sangat sukar dan teramat sukar untuk saya jawab. Padahal kalau ditanya warga remaja yang lain, mungkin soalan-soalan sebegini tidak langsung menyusahkan, malah menggembirakan. Saya tidak mampu untuk menjawab mahu atau tidak. Asbab kalau difikirkan, majoriti pasangan kini pasti akan berkenalan dahulu. Bermesra untuk jeda masa yang ada kalanya seketika, ada juga yang bertahun lamanya. Jadi, bukankah tempoh perkenalan itu sebenarnya dipanggil sebagai tempoh 'couple'

Jarang sekali hari ini, pasangan akan berkahwin tanpa langsung mengenali hati budi masing-masing (melainkan plot drama televisyen adaptasi daripada novel yang klise). 

Maka, jika suatu hari nanti saya akan mengenali dan cuba mendekati seorang wanita, pasti saya juga menulusuri terowong 'couple'. Adilkah untuk saya menjawab saya tidak memilih 'couple'? Tentunya tidak. 

Oleh itu, jawapan saya mudah. Buat masa ini, belum berminat. Namun apabila tiba masanya, pasti akan 'couple' juga untuk mengenali dan membuat persediaan. Persediaan yang bagaimana? Sudah pastinya persediaan yang akan terus kepada pembinaan sebuah mahligai dengan ikatan yang sah.

Pernah saya ceritakan kerunsingan saya kepada sahabat akrab, tentang perihal sukarnya mencari pasangan. Bilangan wanita memang melebihi lelaki kini. Namun yang dijumpai selalunya sudah 'berpunya'. Belum lagi dilihat faktor keruntuhan akhlak dan nilai diri mereka. Bukanlah saya mahu menuduh golongan hawa sesedap rasa. Cuma saya acap kali terfikir, adakah status 'berpunya' mereka itu benar-benar dengan tujuan untuk menjadi yang halal kelak? 

Pasti semua orang mengimpikan pasangan yang terbaik. Saya juga, lantas saya cuba melihat kembali kepada cerminan diri saya. Layakkah saya untuk mendapat pasangan yang baik, yang berhati murni jika saya tidak seperti itu? Oh, sukarnya. Namun tidak salah untuk kita cuba menjadi lebih baik demi masa depan yang lebih terurus dengan senyuman dan keharmonian.

Ah, baru berkata soal orangnya. Belum lagi soal hantarannya. Makan minumnya. 

Ya, saya akui yang saya masih terlalu muda dan mentah untuk memperkatakan perihal pasangan hidup. Masih terlalu awal. Tetapi realiti dunia hari ini membuatkan saya sering kali berfikir dan terus berfikir. 

Asbab saya seorang lelaki yang bakal mencari rusuk kiri 
menjadi bidadari  peneman diri di syurga nanti.

Wanariahamiza