Sabtu, 27 Ogos 2016

BUKAN MUDAH MAHU KE UNIVERSITI


Hati saya benar-benar tersentuh apabila tempoh hari, viral suatu kisah seorang pelajar yang meminta bantuan kewangan untuk masuk ke universiti. Sebelum-sebelum ini, banyak kali sahaja ada pengumuman di masjid tentang permintaan bantuan kewangan untuk ke universiti sebelum saya bersolat Jumaat. Cuma, selalunya pelajar yang berkenaan mahu meneruskan pengajian di universiti yang letaknya di luar negara. Lalu terdetik pada fikir saya, biasalah. Perbelanjaan di luar negara memang besar, tentunya bantuan kewangan yang diterima hasil sumbangan orang ramai dapat meringankan sedikit bebanan mereka dalam perjuangan menuntut ilmu.

Namun kisah yang viral tempoh hari itu, hanya untuk kemasukan ke universiti tempatan. Tampak remeh bukan? Seperti mereka ini terlalu meminta-minta dan dengan kemajuan teknologi dan kuasa viral, mereka mengambil kesempatan? Kemudian wujudlah komen-komen kononnya mereka malas berusaha, kononnya mereka ini boleh sahaja tidak meminta dan kononnya sekarang terlalu banyak bantuan mahupun pinjaman kewangan yang boleh diterima seusai mendaftarkan diri nanti. Namun semua itu tidak bagi saya. Mereka punya alasan dan sebab yang tersendiri, liku kehidupan dan kesukaran berhadapan dengan kemodenan yang tiada siapa pernah alami.

Memang benar. Pinjaman kewangan itu banyak, namun prosesnya bukan sehari dua. Bukannya semudah "hari ini minta esok boleh dapat". Jadi, soal mereka yang meminta atau orang ramai yang memviralkan kisah mereka, letak di tepi. Kita lihat dahulu betapa payahnya mahu ke universiti. Walau ramai yang mendapat tawaran ke sana dan ke sini, macam semua orang akan ke universiti, ramai lagi yang tidak berjaya untuk sebab itu dan ini, hatta yang tidak diketahui. Yang menerima tawaran pula, bukan semua yang mampu untuk pergi. Bukan semua pula yang mahu pergi. Sungguh, perbelanjaannya terlalu besar. Persiapan sebelum sahaja sudah cukup banyak. Serba-serbi perlu dibeli baharu. Bayangkan sahaja begini, sebelum ini satu ubat gigi dikongsi dengan seluruh ahli keluarga di dalam sebuah rumah. Apabila mahu ke universiti, ubat gigi baharu perlu dibeli untuk dibawa ke sana walaupun hanya untuk kegunaan seorang diri. Sama juga dengan keperluan diri yang lain. Perbelanjaan kalau dihitung, terlalu banyaknya. 

Mungkin tidak semua orang diuji dengan masalah kewangan. Ada yang diuji dengan emosi, keupayaan, kesediaan dan apa sahaja masalah yang tidak pernah kita fikirkan. Saya sendiri, bukan mudah mahu ke universiti. Ketika saat saya menerima tawaran untuk ke universiti, ketika itulah kami semua sedang diuji. Menanti keputusan UPU yang sepatutnya mendebarkan, bertukar menjadi sesuatu yang kalau boleh ditangguh, mahu dilewat-lewatkan atau langsung ditiadakan. Saya tidak sedikitpun teruja dengan tawaran saya untuk ke universiti, sehingga saya sorokkan daripada pengetahuan keluarga. Hanya Allah yang tahu beratnya bebanan ketika itu, besarnya tanggungjawab yang perlu dilaksanakan. Sudahlah saya hilang motivasi, saya dipertemukan pula dengan insan-insan yang cuba memperlekehkan kursus yang akan saya pelajari di universiti nanti. Saya hanya berdiam, tidak menjawab sebarang pertanyaan lagi.

Sungguh, kalau tidak dek sokongan dan dorongan yang saya terima, mungkin saya tidak akan berada di mana saya berada sekarang. Sahabat itu dihadirkan sebagai jalan yang memudahkan perjalanan saya, yang menjadi perantara pertolongan yang Allah berikan. Persiapan yang saya lakukan tidak langsung dengan kesungguhan. Macam-macam yang saya fikirkan, dan sepertinya kalau saya pergi, siapa yang akan menggantikan saya nanti? Sehinggalah saya terbaca satu kata-kata oleh seorang teman. Katanya, kita rasa kita sudah cukup mampu menjaga orang yang kita sayang, tetapi sebenarnya Allah sudah ada dan terlebih mampu menjaga mereka untuk kita. Lalu saya dijentik rasa hiba, apakah saya terlalu sombong untuk meletakkan pengharapan yang setinggi-tingginya kepada Tuhan? 

Soal kewangan pula, syukur sentiasa dipermudahkan. Kami hanya sebuah keluarga yang sederhana. Belum pernah kami mencatu makanan, belum pernah kami berhutang yuran. Perbelanjaan untuk persiapan saya ke universiti, saya guna wang simpanan saya sendiri. Yuran pendaftaran pula, saya gunakan duit sumbangan yang diterima. Ya, saya juga menerima bantuan dan wang sumbangan untuk meneruskan pengajian ke universiti kerana kami bukan orang senang. Setelah mendaftar, barulah dimulakan dengan proses pinjaman PTPTN dan sebagainya. 

Bukan mudah mahu ke universiti. Pernah saya membaca coretan seorang teman, ayahnya menggadaikan ladang getah yang ada untuk membiayai perbelanjaannya ke universiti suatu masa lalu. Dan selalu kita dengar, orang dulu-dulu sanggup bergadai harta benda, tanah, sawah, hatta rumah sekalipun demi anak-anak yang mahu ke universiti. Kalau ada yang berjaya menerima tawaran, satu kampung berbangga, seekor dua lembu ditumbangkan tanda syukur dan air mata itu anugerah yang paling bernilai tanda gembira. Tingginya nilai ilmu, kesyukuran dan penghargaan orang dulu-dulu. Kini, tetap sama. Universiti itu puncak tertinggi menara gading. Letaknya ilmu dan budi pekerti yang terlalu mahal harganya. Cuma zaman membezakan cara dan persekitarannya.

Saya ke universiti, bukan kerana saya pandai. Saya juga ada setitis usaha, dilimpahi dengan sekalung doa dan sejambak jasa insan-insan yang tidak akan pernah dilupa. Perjalanan saya belum beakhir dan akan berterusan sampai nyawa bertemu noktahnya.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...